ARTIKEL Cara Aman Penggunaan Kortikosteroid Topikal pada Dermatitis Atopi Anak

Posted by ATMAJA'Z

Dermatitis merupakan masalah kulit yang kerap dijumpai dalam kehidupan sehari - hari. Salah satu dermatitis yang sering mendapat perhatian khusus adalah dermatitis atopi, mengingat angka kejadiannya yang cenderung terus meningkat dan dampaknya yang berakibat pada kualitas hidup pasien maupun keluarganya. Seperti ditulis Barnetson RSC dan Rogers M dalam British Medical Journal, kejadian dermatitis atopi pada anak di negara maju adalah satu berbanding sepuluh dan angka ini terus meningkat. Peningkatan disebabkan diantaranya oleh tingginya tingkat polusi udara, maraknya binatang peliharaan, usia tua saat hamil, dan banyaknya jenis makanan yang beredar. Disamping itu dermatitis atopi juga sangat jelas faktor herediternya.

Lima puluh persen kasus penderita dermatitis atopi pada anak dapat menghilang saat remaja, namun dapat juga menetap atau bahkan baru terjadi pada usia dewasa. Kehadiran dermatitis atopi terkadang juga menyebabkan masalah psikologis yang cukup besar. Bahkan apabila gejala yang muncul cukup parah dapat mengganggu aktivitas sehari-hari.

Secara sederhana dermatitis atopi dapat dipahami sebagai suatu kondisi inflamasi dari kulit yang tidak diketahui penyebabnya dan secara primer terjadi pada bayi dan anak-anak. Penyakit ini secara khas timbul pada orang - orang dengan riwayat atopi dalam keluarga ataupun atopi pada orang itu sendiri. Atopi sendiri diartikan sebagai kelainan dasar genetik yang ditandai oleh kecenderungan individu untuk membentuk antibodi berupa imunoglobulin E (IgE) spesifik bila berhadapan dengan alergen yang umum dijumpai. Beberapa faktor yang dapat mencetuskan terjadinya atopi di antaranya adalah alergen inhalan dan ingestan, iritan, serta intoleransi. Kebanyakan dermatitis atopi terjadi pada anak karena alergi terhadap debu rumah, serbuk rumput, dan bulu binatang.

Gejala umum dermatitis atopi yang sering dijumpai adalah rasa gatal yang hebat. Padahal dengan menggaruk justru akan menambah gambaran klinis bahkan dapat memperparah keadaan dengan kemungkinan timbulnya infeksi sekunder. Selain itu juga kulit menjadi kering dan menebal (likenifikasi), disertai inflamasi dan eksudasi yang dapat kambuh sewaktu - waktu.

Berbagai faktor dapat memicu dematitis atopi, antara lain alergen makanan, alergen hirup, berbagai bahan iritan, dan stress, akan tetapi seberapa besar peran alergen makanan dan alergen hirup ini masih kontroversial. Meski pada pasien dermatitis atopi kerap dijumpai peningkatan IgE spesifik terhadap kedua jenis alergen ini, tetapi tidak selalu dijumpai korelasi dengan kondisi klinisnya. Hasil tes positif terhadap suatu alergen, tidak selalu menyatakan alergen tersebut sebagai pemicu dermatitis atopi, tetapi lebih menggambarkan bahwa pasien telah tersensitasi terhadapnya. Secara umum, alergen makanan lebih berperan pada dermatitis atopi usia dini. Dalam perkembangannya seiring dengan penambahan usia, maka peran alergen makanan akan digantikan oleh alergen hirup. Selain itu, memang terdapat sekitar 20% penderita dermatitis atopi tanpa peningkatan IgE spesifik, yang dikenal sebagai dematitis atopi tipe intrinsik.

Patogenesis dermatitis atopi sampai saat ini belum diketahui secara pasti sehingga belum ada pengobatan yang dapat memberikan kesembuhan total pada penderita. Saat ini penatalaksanaan dermatitis atopi memerlukan pendekatan secara sistemik dan multidimensional. Yang menjadi sasaran terapi pada penderita ini adalah inflamasi kulit (lesi dermatitis atopi) beserta tanda dan gejala penyakit yang muncul. Sedangkan penatalaksanaan terapi ini ditujukan untuk mengurangi dan mengatasi inflamasi beserta tanda dan gejala penyakit yang menyertainya seperti kekeringan kulit, gatal - gatal. Disamping itu juga untuk mencegah/mengurangi kekambuhan, dan yang tak kalah penting yaitu mengidentifikasi sekaligus mengeliminasi faktor pencetus.

Keberhasilan pengobatan dermatitis atopi memerlukan pendekatan sistematik dan menyeluruh. Walaupun berbagai cara pengobatan dasar telah digunakan masih banyak kasus tertentu yang memerlukan pengobatan khusus. Strategi terapi untuk penatalaksanaan penyakit ini meliputi terapi non farmakologi dan terapi secara farmakologi. Terapi non farmakologi dapat dilakukan dengan melakukan identifikasi dan eliminasi faktor pencetus seperti menggunting kuku, menghindari zat iritatif (deterjen, kosmetik, keringat, dsb.), sinar matahari dan beberapa alergen spesifik (makanan, debu, stres, infeksi dsb). Untuk terapi farmakologi dapat dilakukan dengan memberikan obat seperti kortikosteroid topikal, anti gatal, antibiotik, dan krim hidrasi kulit.

Diantara obat - obat tersebut kortikosteroid topikal menjadi pilihan utama untuk dermatitis atopi karena merupakan imunosupressan yang kuat dan sebagai anti inflamasi. Penggunaan steroid topikal yang bersifat anti-inflamasi merupakan dasar terapi untuk pengobatan lesi - lesi dermatitis atopi dan bila digunakan sesuai anjuran, kortikosteroid topikal cukup aman. Kekuatan kortikosteroid yang dipilih harus memperhatikan pada keparahan gejala dan lokasi lesi. Sebagai contoh pemakaian kortikosteroid topikal dengan potensi kuat harus dihindarkan dari daerah wajah, genitalia, dan daerah lipatan tubuh. Untuk daerah - daerah tersebut obat yang secara umum direkomendasikan merupakan obat dengan potensi ringan. Tujuanya untuk menghidari adanya potensi efek samping yang dimungkinkan muncul. Semakin tinggi potensinya, semakin besar pula kemungkinan terjadi efek samping. Penggunaan steroid topikal ini juga hanya ditekankan pada daerah lesi dermatitis atopi saja sedangkan pada kulit yang tidak terlibat, cukup dengan emolient untuk menghindari kulit kering dan proses inflamasi.

Terdapat 7 golongan kortikosteroid berdasarkan potensinya yang tentunya juga mempunyai potensi efek samping yang berbeda pada penggunaannya, terutama jika digunakan dalam jangka panjang. Untuk potensi obat yang sangat kuat maka hanya untuk digunakan dalam waktu yang sangat singkat dan hanya pada lokasi yang mengalami penebalan (likenifikasi) berat, tidak untuk wajah dan daerah lipatan. Steroid potensi sedang dapat digunakan untuk periode yang lebih lama dan ditujukan penggunaannya untuk lesi di badan dan ekstremitas.

POTENSI KORTIKOSTEROID TOPIKAL
Nama Konsentrasi dan Bentuk Sediaan Dosis
Potensi Sangat Tinggi
Clobetasol Propionate 0,05% krim, salep, aplikasi kulit kepala 1 - 2 x/hari
Halcinonide 0,1% krim, solution 2 - 3 x/hari
Potensi Tinggi
Amcinonide 0,1% krim 2 -3 x/hari
Beclometasone dipropionate 0,025% krim 2 x/hari
Betamethasone dipropionate 0,05% krim, salep, cair 0,064% krim, salep, solution 1 - 3 x/hari
Betamethasone valerate 0,025% krim 2 - 3 x/hari
Betamethasone valerate 0,1% krim, gel, lotion, salep, solution 1 - 3 x/hari
Desoximetasone 0,05% gel, 0,025% krim, salep 1 - 3 x/hari
Difluocortolone valerate 0,3% salep berlemak 2x/ hari
Difluocortolone valerate 0,1% krim, salep berlemak, salep 1 - 3 x/hari
Fluclorolone acetonide 0,025% krim 2 x/hari
Fluocinolone acetonide 0,025% krim, gel, salep 0,03% salep 1 - 3 x/hari
Fluocinolone acetonide 0,2% krim 2 - 3 x/hari
Fluocinolone acetonide 0,005% krim 0,01% krim, salep 0,0125% krim 1 - 3 x/hari
Fluocinonide 0,05% krim, salep 2 - 3 x/hari
Fluocortolone/ fluocortolone caproate 0,25%/0,25% krim 1 - 3 x/hari
Fluocortolone pivalate/ fluocortolone caproate 0,25%/0.25% salep 1 - 3 x/hari
Fluticasone propionate 0,05% krim, 0,005% salep 1 - 2 x/hari
Hydrocortisone aceponate 0,127% krim 1 - 2 x/hari
Methylprednisolone aceponate 0,1% krim, salep berlemak, salep 1 - 2 x/hari
Mometasone furoate 0,1% krim, salep, lotion 1 x/hari
Prednicarbate 0,25% krim 1 - 2 x/hari
Potensi Sedang
Alclometasone dipropionate 0, 05% krim, salep 2 - 3 x/hari
Clobetasone butyrate 0,05% krim, salep Sampai 4 x/hari
Desonide 0,05% krim, salep, lotion 2 x/hari
Fluprednidene acetate 0,1% krim, solution 2 x/hari
Triamcinolone acetonide 0,1% krim, salep, lotion 0,2% krim, 0,02% krim 2 - 3x/hari
Potensi Rendah
Hydrocortisone 0,5% krim, 1% lotion, gel, krim 2,5% krim 2 - 3 x/hari
Hydrocortisone acetate 1% krim, salep 2,5% krim 2 - 3 x/hari

Dalam aplikasinya sebagian besar obat sebaiknya diberikan 1 - 2 x/hari. Untuk daerah telapak tangan dan kaki dapat diberikan lebih sering. Penggunaan kortikosteroid topikal dengan potensi sangat tinggi hanya direkomendasikan selama 1 - 2 minggu (paling lama 3 minggu) kemudian beralih ke potensi yang lebih ringan seiring dengan perbaikan kondisi dan emolient untuk mencapai hidrasi kulit. Sebaiknya obat dengan potensi sangat tinggi tidak digunakan untuk anak di bawah 1 tahun.

Efek Samping yang mungkin terjadi selama pemakaian kortikosteroid dan senantiasa harus dikendalikan adalah efek lokal, meliputi penipisan kulit yang dapat membaik dengan penghentian obat, perburukan kondisi infeksi, dermatitis kontak, jerawat pada tempat pemberian, dan hipopigmentasi reversibel. Sedangkan efek sistemiknya dapat berupa penyerapan melalui kulit yang dapat menyebabkan supresi sumbu pituitari - adrenal, gangguan pertumbuhan dan Sindroma Cushing. Dalam prakteknya kortikosteroid topikal dengan potensi rendah jarang menimbulkan efek samping begitu pula dengan potensi sedang dan tinggi juga jarang menimbulkan masalah jika digunakan kurang dari 3 bulan.

Sebuah studi yang dimuat dalam Journal of the American Academy of Dermatology, Maret 2002 menyoroti kekhawatiran tentang potensi membahayakan efek samping steroid lokal yang digunakan untuk mengatasi masalah kulit anak. Dalam studi Fase IV, Friedlander dkk menggunakan fluticasone topikal untuk mengatasi dermatitis pada anak. sebanyak 51 anak berusia antara 3 bulan hingga 6 tahun menerima terapi dengan krim fluticasone propionate, 0.05% dua kali sehari selama 3 hingga 4 minggu. Semua anak mengalami dermatitis atopi dari tingkat moderat hingga berat dan menimpa 35% atau lebih kulit tubuh mereka. Rata-rata kulit tubuh luar yang diterapi mencapai 64% tidak ada efek samping signifikan yang dilaporkan. Fluticasone propionate krim 0.05% terbukti aman untuk berbagai masalah kulit meski dipakai dalam jangka waktu lebih dari 4 minggu pada anak usia mulai 3 bulan.

Selain obat-obatan topikal, dapat pula dipertimbangkan obat-obatan oral. Dermatitis atopi berat merupakan kondisi yang serius yang dapat menurunkan kualitas hidup anak. Karenanya anak-anak ini harus diobati dengan adekuat. Steroid oral digunakan sebagai pilihan terakhir dan sebisa mungkin dihindari karena efek rebound yang parah saat penghentian obat, yaitu, dermatitisnya menjadi tidak stabil, serta efek samping jangka panjang yang cukup besar.

Pustaka

Anonim, 2000, Informatorium Obat Nasional Indonesia, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Anonim, 2006, MIMS Indonesia Petunjuk Konsultasi, edisi 6, Info Master, Indonesia.

Amiruddin M D. Dermatitis Atopi dan Penanganannya. Ilmu Penyakit Kulit. Bagian Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin FKUH. Makassar : LkiS Yogyakarta, 2003 : 297-312.

Amiruddin M D, 2005, Penatalaksanaan Dermatitis Atopik. Jurnal Med Nus Vol. 26 No. 1 Januari-Maret 2005.

Leung, D.Y.M.; Nicklas, R.A; Li, J.T; and Bernstein,I.L., 2004, Annals Of Allergy, Asthma & Immunology; Volume 93, September. New York : Marcel Dekker Inc.