Operating Department Practice A–Z

Posted by ATMAJA'Z

Second Edition
By Tom Williams and Brian Smith
Cambridge University Press 2008
ISBN-13 978-0-511-38659-6
ISBN-13 978-0-521-71021-3

Operating Department Practice A–Z


Download Operating Department Practice A–Z


More aboutOperating Department Practice A–Z

Pharmacology for the Health Care Professions

Posted by ATMAJA'Z

By Christine Thorp
2008 by John Wiley & Sons, Ltd
ISBN 978-0-470-51018-6
ISBN 978-0-470-51017-9

Pharmacology for the Health Care Professions

Download Pharmacology for the Health Care Professions



More aboutPharmacology for the Health Care Professions

Clinical Nephrology

Posted by ATMAJA'Z

By Woo Keng Thye
Paperback: 360 pages
Publisher: Singapore University Press; 2nd edition (February 2003)
ISBN-10: 981238085X
ISBN-13: 978-9812380852

Clinical Nephrology




More aboutClinical Nephrology

Clinical Problems in General Medicine and Surgery

Posted by ATMAJA'Z

By Peter Devitt, Juliet Barker, Jon Mitchell, Christian Hamilton-Craig
400 pages
Publisher: Churchill Livingstone; 2 edition (September 8, 2003)
ISBN-10: 0443073236
ISBN-13: 978-0443073236

Free Image Hosting at www.ImageShack.us

Download Clinical Problems in General Medicine and Surgery

More aboutClinical Problems in General Medicine and Surgery

The ASCRS Textbook of Colon and Rectal Surgery

Posted by ATMAJA'Z



By Bruce G. Wolff, James W. Fleshman, David E. Beck, John H. Pemberton
Publisher: Springer
816 pages
Publication Date: 2006-10
ISBN / ASIN: 0387248463
EAN: 9780387248462

The ASCRS Textbook of Colon and Rectal Surgery

Download The ASCRS Textbook of Colon and Rectal Surgery


More aboutThe ASCRS Textbook of Colon and Rectal Surgery

MCQs for the FRCR Part 1

Posted by ATMAJA'Z


By Monica Khanna and Leon Menezes
166 pages
Publisher: Greenwich Medical Media; 1 edition (August 9, 2004)
Cambridge University Press
ISBN-10: 1841102148
ISBN-13: 978-1841102146

MCQs for the FRCR Part 1

Download MCQs for the FRCR Part 1




More aboutMCQs for the FRCR Part 1

Current Medical Diagnosis and Treatment 2009

Posted by ATMAJA'Z


By Stephen J. McPhee and Maxine A. Papadakis
1728 pages
Publisher: McGraw-Hill Professional; 48 edition (October 2, 2008)
ISBN-10: 0071591249
ISBN-13: 978-0071591249
pdb format (Open with isilo ebook reader)

Current Medical Diagnosis and Treatment 2009

Download Current Medical Diagnosis and Treatment 2009 Part 1, Part 2



More aboutCurrent Medical Diagnosis and Treatment 2009

Oxford Textbook of Clinical Nephrology

Posted by ATMAJA'Z

By Alexander Davison, J. Stewart Cameron, Jean Pierre Grunfeld, and Claudio Ponticelli
3048 pages
Publisher: Oxford University Press, USA; 3 edition (April 24, 2008)
ISBN-10: 0198508247
ISBN-13: 978-0198508243

Oxford Textbook of Clinical Nephrology

Download Oxford Textbook of Clinical Nephrology Part1, Part2, Part3, Part4, Part 5, Part 6, Part 7, Part 8


More aboutOxford Textbook of Clinical Nephrology

The Abnormal Menstrual Cycle

Posted by ATMAJA'Z


Edited by Margaret Rees, Sally Hope, Veronica Ravnikar
ISBN 0-203-62375-4
ISBN 1-84214-212-7

The Abnormal Menstrual Cycle

Download The Abnormal Menstrual Cycle



More aboutThe Abnormal Menstrual Cycle

Ophthalmic Drug Facts 2007

Posted by ATMAJA'Z


By Jimmy D Bartlett
Publisher: Lippincott Williams & Wilkins; Eighteenth Edition edition (October 1, 2006)
ISBN-10: 1574392530
ISBN-13: 978-1574392531
pdb format ( isilo ebook reader needed)

Ophthalmic Drug Facts 2007

Download Ophthalmic Drug Facts 2007



More aboutOphthalmic Drug Facts 2007

Gray's Anatomy for Students

Posted by ATMAJA'Z

By Richard Drake, Wayne Vogl, Adam Mitchell
1150 pages
Publisher: Churchill Livingstone; 1 edition (October 19, 2004)
ISBN-10: 0443066124
ISBN-13: 978-0443066122

Gray's Anatomy for Students

Download Gray's Anatomy for Students Part I, Part II


More aboutGray's Anatomy for Students

Manual of Surgery Volume First

Posted by ATMAJA'Z


By Alexis Thomson, Alexander Miles
ISBN: 1595948139
496 pages
6,7 MB

Manual of Surgery Volume First

Download Manual of Surgery Volume First



More aboutManual of Surgery Volume First

Food Allergies : Enjoying Life with a Severe Food Allergy

Posted by ATMAJA'Z


Second edition
By Tanya Wright
ISBN 13: 978 1 85959 146 8
ISBN 10: 1 85959 146 9

Food Allergies : Enjoying Life with a Severe Food Allergy

Download Food Allergies : Enjoying Life with a Severe Food Allergy



More aboutFood Allergies : Enjoying Life with a Severe Food Allergy

Harrison's Manual of Oncology

Posted by ATMAJA'Z


By Bruce A. Chabner,Thomas J. Lynch,Dan L. Longo
2008 by The McGraw-Hil

Harrison's  Manual of Oncology

Download Harrison's Manual of Oncology



More aboutHarrison's Manual of Oncology

I.V Drug Handbook

Posted by ATMAJA'Z


By Patricia Dwyer Schull,
2009 by The McGraw-Hill Companies

I.V Drug Handbook

Download I.V Drug Handbook



More aboutI.V Drug Handbook

Nurse to Nurse Wound Care

Posted by ATMAJA'Z




By Donna Scemons,Denise Elston
2009 by The McGraw-Hill Companies

Nurse to Nurse Wound Care

Download Nurse to Nurse Wound Care


More aboutNurse to Nurse Wound Care

Restless Legs Syndrome

Posted by ATMAJA'Z


Coping with Your Sleepless Nights
2007 by AAN Enterprises
ISBN-13: 978-1-932603-57-6
ISBN-10: 1-932603-57-3

Restless Legs Syndrome

Download Restless Legs Syndrome



More aboutRestless Legs Syndrome

Applied Surgical Physiology Vivas

Posted by ATMAJA'Z


By Mazyar Kanani, Martin Elliott
Cambridge University Press
ISBN-10 0-511-19484-6

Applied Surgical Physiology Vivas

Download Applied Surgical Physiology Vivas

More aboutApplied Surgical Physiology Vivas

A Clinician’s Guide to Think Good – Feel Good

Posted by ATMAJA'Z


Using CBT with children and young people
By Paul Stallard
2005 John Wiley & Sons Ltd
ISBN-13: 978-0-470-02508-6
ISBN-10: 0-470-02508-5

A Clinician’s Guide to Think Good – Feel Good

Download A Clinician’s Guide to Think Good – Feel Good




More aboutA Clinician’s Guide to Think Good – Feel Good

Psychiatric Management in Neurological Disease

Posted by ATMAJA'Z


Edited by Edward C. Lauterbach
2000 American Psychiatric Press, Inc

Psychiatric Management in Neurological Disease

Download Psychiatric Management in Neurological Disease



More aboutPsychiatric Management in Neurological Disease

Textbook of Family and Couples Therapy : Clinical Applications

Posted by ATMAJA'Z


Edited by G. Pirooz Sholevar,Linda D. Schwoeri,
2003 American Psychiatric Publishing, Inc
ISBN 0-88048-518-3

Textbook of Family and Couples Therapy : Clinical Applications

Download Textbook of Family and Couples Therapy : Clinical Applications



More aboutTextbook of Family and Couples Therapy : Clinical Applications

Pharmacotherapy of Depression

Posted by ATMAJA'Z


Edited by Domenic A. Ciraulo, Richard I. Shader
E-ISBN 1-59259-792-0
Humana Press Inc

Pharmacotherapy of Depression

Download Pharmacotherapy of Depression




More aboutPharmacotherapy of Depression

Essentials of Obstetrics and Gynecology

Posted by ATMAJA'Z


By Hacker, Moore, Gambone
Publisher:Saunders
Pages:544
ISBN:0721601790
CHM | 31.8 MB

Essentials of Obstetrics and Gynecology

Download Essentials of Obstetrics and Gynecology




More aboutEssentials of Obstetrics and Gynecology

Clinical Cardiology Made Ridiculously Simple (Medmaster Ridiculously Simple)

Posted by ATMAJA'Z


By Michael A Chizner
354 pages
Publisher: MedMaster Inc; 3 Pap/Com edition (October 15, 2008)
ISBN-10: 0940780879
ISBN-13: 978-0940780873

Clinical Cardiology Made Ridiculously Simple

Download Clinical Cardiology Made Ridiculously Simple (Medmaster Ridiculously Simple)




More aboutClinical Cardiology Made Ridiculously Simple (Medmaster Ridiculously Simple)

Youmans Neurologic Surgery

Posted by ATMAJA'Z



A Comprehensive Reference Guide to the Diagnosis and Management of Neurosurgical Problems (5-Volume Set)

4th Editions
Publisher: Saunders
Number Of Pages: 5632
ISBN / ASIN: 072168291X
ISO Image file

Free Image Hosting at www.ImageShack.us

Download Youmans Neurologic Surgery PartI, PartII, PartIII



More aboutYoumans Neurologic Surgery

Atlas of Procedures in Neonatology

Posted by ATMAJA'Z



By Mhairi G MacDonald, Jayashree Ramasethu
Publisher: Lippincott Williams & Wilkins; Fourth Edition edition (June 1, 2007)
ISBN-10: 0781790425
ISBN-13: 978-0781790420

Atlas of Procedures in Neonatology

Download Atlas of Procedures in Neonatology PartI, PartII


More aboutAtlas of Procedures in Neonatology

Essential of Neuroimaging for Clinical Practice

Posted by ATMAJA'Z

Edited by Darin D. Dougherty, Scott L. Rauch, Jerrold F.Rosenbaum
ISBN 1-58562-079-3
American Psychiatric Publishing

Essential of Neuroimaging for Clinical Practice

Download Essential of Neuroimaging for Clinical Practice



More aboutEssential of Neuroimaging for Clinical Practice

The Pregnancy Book

Posted by ATMAJA'Z





Your complete guide to pregnancy, childbirth and the first few weeks with a new baby
ISBN 0 7504 3687 5

The Pregnancy Book

Download The Pregnancy Book
More aboutThe Pregnancy Book

Severe Acute Respiratory Syndrome

Posted by ATMAJA'Z

From Bench top to Bedside
By Joseph J Y Sung
ISBN 981-238-753-6

Severe Acute Respiratory Syndrome




More aboutSevere Acute Respiratory Syndrome

Askep Anak Dengan Demam Dengue ( DHF )

Posted by ATMAJA'Z

A. KONSEP DASAR

1. Pengertian

Dengue haemorhagic fever (DHF) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue sejenis virus yang tergolong arbovirus dan masuk kedalam tubuh penderita melalui gigitan nyamuk aedes aegypty (Christantie Efendy,1995 ).

Dengue haemorhagic fever (DHF) adalah penyakit yang terdapat pada anak dan orang dewasa dengan gejala utama demam, nyeri otot dan nyeri sendi yang disertai ruam atau tanpa ruam. DHF sejenis virus yang tergolong arbo virus dan masuk kedalam tubuh penderita melalui gigitan nyamuk aedes aegypty (betina) (Seoparman , 1990).

DHF adalah demam khusus yang dibawa oleh aedes aegypty dan beberapa nyamuk lain yang menyebabkan terjadinya demam. Biasanya dengan cepat menyebar secara efidemik. (Sir,Patrick manson,2001).

Dengue haemorhagic fever (DHF) adalah suatu penyakit akut yang disebabkan oleh virus yang ditularkan oleh nyamuk aedes aegypty (Seoparman, 1996).

Dari beberapa pengertian di atas maka dapat disimpulkan bahwa dengue haemorhagic fever (DHF) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue sejenis virus yang tergolong arbovirus dan masuk kedalam tubuh penderita melalui gigitan nyamuk aedes aegypty yang terdapat pada anak dan orang dewasa dengan gejala utama demam, nyeri otot dan nyeri sendi yang disertai ruam atau tanpa ruam.

2. Etiologi

a. Virus dengue sejenis arbovirus.

b. Virus dengue tergolong dalam family Flavividae dan dikenal ada 4 serotif, Dengue 1 dan 2 ditemukan di Irian ketika berlangsungnya perang dunia ke II, sedangkan dengue 3 dan 4 ditemukan pada saat wabah di Filipina tahun 1953-1954. Virus dengue berbentuk batang, bersifat termoragil, sensitif terhadap in aktivitas oleh diatiter dan natrium diaksikolat, stabil pada suhu 70 oC.

Keempat serotif tersebut telah di temukan pula di Indonesia dengan serotif ke 3 merupakan serotif yang paling banyak.

3. Patofisiologi

Virus akan masuk ke dalam tubuh melalui gigitan nyamuk aedes aegypty dan kemudian akan bereaksi dengan antibody dan terbentuklah kompleks virus-antibody. Dalam sirkulasi akan mengaktivasi system komplemen. Akibat aktivasi C3 dan C5 akan dilepas C3a dan C5a,dua peptida yang berdaya untuk melepaskan histamine dan merupakan mediator kuat sebagai factor meningkatnya permeabilitas dinding pembuluh darah dan menghilangkan plasma melalui endotel dinding itu.

Terjadinya trobositopenia, menurunnya fungsi trombosit dan menurunnya faktor koagulasi (protombin dan fibrinogen) merupakan factor penyebab terjadinya perdarahan hebat , terutama perdarahan saluran gastrointestinal pada DHF.

Yang menentukan beratnya penyakit adalah meningginya permeabilitas dinding pembuluh darah , menurunnya volume plasma , terjadinya hipotensi , trombositopenia dan diathesis hemorrhagic , renjatan terjadi secara akut.

Nilai hematokrit meningkat bersamaan dengan hilangnya plasma melalui endotel dinding pembuluh darah. Dan dengan hilangnya plasma klien mengalami hipovolemik. Apabila tidak diatasi bisa terjadi anoxia jaringan, acidosis metabolic dan kematian.

4. Tanda dan gejala

a. Demam tinggi selama 5 – 7 hari

b. Mual, muntah, tidak ada nafsu makan, diare, konstipasi.

c. Perdarahan terutama perdarahan bawah kulit, ptechie, echymosis, hematoma.

d. Epistaksis, hematemisis, melena, hematuri.

e. Nyeri otot, tulang sendi, abdoment, dan ulu hati.

f. Sakit kepala.

g. Pembengkakan sekitar mata.

h. Pembesaran hati, limpa, dan kelenjar getah bening.

i. Tanda-tanda renjatan (sianosis, kulit lembab dan dingin, tekanan darah menurun, gelisah, capillary refill lebih dari dua detik, nadi cepat dan lemah).

5. Komplikasi

Adapun komplikasi dari penyakit demam berdarah diantaranya :

a. Perdarahan luas.

b. Shock atau renjatan.

c. Effuse pleura

d. Penurunan kesadaran.

6. Klasifikasi

a. Derajat I :

Demam disertai gejala klinis lain atau perdarahan spontan, uji turniket positi, trombositopeni dan hemokonsentrasi.

b. Derajat II :

Manifestasi klinik pada derajat I dengan manifestasi perdarahan spontan di bawah kulit seperti peteki, hematoma dan perdarahan dari lain tempat.

c. Derajat III :

Manifestasi klinik pada derajat II ditambah dengan ditemukan manifestasi kegagalan system sirkulasi berupa nadi yang cepat dan lemah, hipotensi dengan kulit yang lembab, dingin dan penderita gelisah.

d. Derajat IV :

Manifestasi klinik pada penderita derajat III ditambah dengan ditemukan manifestasi renjatan yang berat dengan ditandai tensi tak terukur dan nadi tak teraba.

7. Pemeriksaan penunjang

a. Darah

1) Trombosit menurun.

2) HB meningkat lebih 20 %

3) HT meningkat lebih 20 %

4) Leukosit menurun pada hari ke 2 dan ke 3

5) Protein darah rendah

6) Ureum PH bisa meningkat

7) NA dan CL rendah

b. Serology : HI (hemaglutination inhibition test).

1) Rontgen thorax : Efusi pleura.

2) Uji test tourniket (+)


8. Penatalaksanaan

a. Tirah baring

b. Pemberian makanan lunak .

c. Pemberian cairan melalui infus.

Pemberian cairan intra vena (biasanya ringer lactat, nacl) ringer lactate merupakan cairan intra vena yang paling sering digunakan , mengandung Na + 130 mEq/liter , K+ 4 mEq/liter, korekter basa 28 mEq/liter , Cl 109 mEq/liter dan Ca = 3 mEq/liter.

d. Pemberian obat-obatan : antibiotic, antipiretik,

e. Anti konvulsi jika terjadi kejang

f. Monitor tanda-tanda vital ( T,S,N,RR).

g. Monitor adanya tanda-tanda renjatan

h. Monitor tanda-tanda perdarahan lebih lanjut

i. Periksa HB,HT, dan Trombosit setiap hari.


9. Tumbuh kembang pada anak usia 6-12 tahun

Pertumbuhan merupakan proses bertambahnya ukuran berbagai organ fisik berkaitan dengan masalah perubahan dalam jumlah, besar, ukuran atau dimensi tingkat sel. Pertambahan berat badan 2 – 4 Kg / tahun dan pada anak wanita sudah mulai mengembangkan cirri sex sekundernya.

Perkembangan menitik beratkan pada aspek diferensiasi bentuk dan fungsi termasuk perubahan sosial dan emosi.
a. Motorik kasar

1) Loncat tali

2) Badminton

3) Memukul

4) Motorik kasar di bawah kendali kognitif dan berdasarkan secara bertahap meningkatkan irama dan kehalusan.

b. Motorik halus

1) Menunjukan keseimbangan dan koordinasi mata dan tangan

2) Dapat meningkatkan kemampuan menjahit, membuat model dan bermain alat musik.
c. Kognitif

1) Dapat berfokus pada lebih dan satu aspek dan situasi

2) Dapat mempertimbangkan sejumlah alternatif dalam pemecahan masalah

3) Dapat membelikan cara kerja dan melacak urutan kejadian kembali sejak awal

4) Dapat memahami konsep dahulu, sekarang dan yang akan datang
d. Bahasa

1) Mengerti kebanyakan kata-kata abstrak

2) Memakai semua bagian pembicaraan termasuk kata sifat, kata keterangan, kata penghubung dan kata depan

3) Menggunakan bahasa sebagai alat pertukaran verbal

4) Dapat memakai kalimat majemuk dan gabungan

10. Dampak hospitalisasi

Hospitalisasi atau sakit dan dirawat di RS bagi anak dan keluarga akan menimbulkan stress dan tidak merasa aman. Jumlah dan efek stress tergantung pada persepsi anak dan keluarga terhadap kerusakan penyakit dan pengobatan.

Penyebab anak stress meliputi ;

a. Psikososial

Berpisah dengan orang tua, anggota keluarga lain, teman dan perubahan peran

b. Fisiologis

Kurang tidur, perasaan nyeri, imobilisasi dan tidak mengontrol diri

c. Lingkungan asing

Kebiasaan sehari-hari berubah

d. Pemberian obat kimia

Reaksi anak saat dirawat di Rumah sakit usia sekolah (6-12 tahun)

e. Merasa khawatir akan perpisahan dengan sekolah dan teman sebayanya

f. Dapat mengekspresikan perasaan dan mampu bertoleransi terhadap rasa nyeri

g. Selalu ingin tahu alasan tindakan

h. Berusaha independen dan produktif

Reaksi orang tua

a. Kecemasan dan ketakutan akibat dari seriusnya penyakit, prosedur, pengobatan dan dampaknya terhadap masa depan anak

b. Frustasi karena kurang informasi terhadap prosedur dan pengobatan serta tidak familiernya peraturan Rumah sakit.


B. ASUHAN KEPERAWATAN SECARA TEORITIS

1. Pengkajian

Pengkajian merupakan tahap awal yang dilakukan perawat untuk mendapatkan data yang dibutuhkan sebelum melakukan asuhan keperawatan . pengkajian pada pasien dengan “DHF” dapat dilakukan dengan teknik wawancara, pengukuran, dan pemeriksaan fisik. Adapun tahapan-tahapannya meliputi :

a. Mengkaji data dasar, kebutuhan bio-psiko-sosial-spiritual pasien dari berbagai sumber (pasien, keluarga, rekam medik dan anggota tim kesehatan lainnya).

b. Mengidentifikasi sumber-sumber yang potensial dan tersedia untuk memenuhi kebutuhan pasien.

c. Kaji riwayat keperawatan.

d. Kaji adanya peningkatan suhu tubuh ,tanda-tanda perdarahan, mual, muntah, tidak nafsu makan, nyeri ulu hati, nyeri otot dan sendi, tanda-tanda syok (denyut nadi cepat dan lemah, hipotensi, kulit dingin dan lembab terutama pada ekstrimitas, sianosis, gelisah, penurunan kesadaran).

2. Diagnosa keperawatan .

Penyusunan diagnosa keperawatan dilakukan setelah data didapatkan, kemudian dikelompokkan dan difokuskan sesuai dengan masalah yang timbul sebagai contoh diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada kasus DHF diantaranya :

a. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan peningkatan permeabilitas kapiler, perdarahan, muntah dan demam.

b. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi virus dengue.

c. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah, tidak ada nafsu makan.

d. Kurang pengetahuan keluarga tentang proses penyakit berhubungan dengan kurangnya informasi

e. Resiko terjadinya perdarahan berhubungan dengan trombositopenia.

f. Shock hipovolemik berhubungan dengan perdarahan

3. Intervensi

Perumusan rencana perawatan pada kasus DHF hendaknya mengacu pada masalah diagnosa keperawatan yang dibuat. Perlu diketahui bahwa tindakan yang bisa diberikan menurut tindakan yang bersifat mandiri dan kolaborasi. Untuk itu penulis akan memaparkan prinsip rencana tindakan keperawatan yang sesuai dengan diagnosa keperawatan :

a. Gangguan volume cairan tubuh kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan peningkatan permeabilitas kapiler, perdarahan , muntah dan demam.

Tujuan :

Gangguan volume cairan tubuh dapat teratasi

Kriteria hasil :

Volume cairan tubuh kembali normal

Intervensi :

1) Kaji KU dan kondisi pasien

2) Observasi tanda-tanda vital ( S,N,RR )

3) Observasi tanda-tanda dehidrasi

4) Observasi tetesan infus dan lokasi penusukan jarum infus

5) Balance cairan (input dan out put cairan)

6) Beri pasien dan anjurkan keluarga pasien untuk memberi minum banyak

7) Anjurkan keluarga pasien untuk mengganti pakaian pasien yang basah oleh keringat.

b. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi virus dengue.

Tujuan

Hipertermi dapat teratasi

Kriteria hasil

Suhu tubuh kembali normal

Intervensi

1) Observasi tanda-tanda vital terutama suhu tubuh

2) Berikan kompres dingin (air biasa) pada daerah dahi dan ketiak

3) Ganti pakaian yang telah basah oleh keringat

4) Anjurkan keluarga untuk memakaikan pakaian yang dapat menyerap keringat seperti terbuat dari katun.

5) Anjurkan keluarga untuk memberikan minum banyak kurang lebih 1500 – 2000 cc per hari

6) kolaborasi dengan dokter dalam pemberian Therapi, obat penurun panas.

c. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah, tidak ada nafsu makan.

Tujuan

Gangguan pemenuhan nutrisi teratasi

Kriteria hasil

Intake nutrisi klien meningkat

Intervensi

1) Kaji intake nutrisi klien dan perubahan yang terjadi

2) Timbang berat badan klien tiap hari

3) Berikan klien makan dalam keadaan hangat dan dengan porsi sedikit tapi sering

4) Beri minum air hangat bila klien mengeluh mual

5) Lakukan pemeriksaan fisik Abdomen (auskultasi, perkusi, dan palpasi).

6) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian Therapi anti emetik.

7) Kolaborasi dengan tim gizi dalam penentuan diet.

d. Kurang pengetahuan keluarga tentang proses penyakit berhubungan dengan kurangnya informasi

Tujuan

Pengetahuan keluarga tentang proses penyakit meningkat

Kriteria hasil

Klien mengerti tentang proses penyakit DHF

1) Kaji tingkat pendidikan klien.

2) Kaji tingkat pengetahuan keluarga tentang proses penyakit DHF

3) Jelaskan pada keluarga klien tentang proses penyakit DHF melalui Penkes.

4) beri kesempatan pada keluarga untuk bertanya yang belum dimengerti atau diketahuinya.

5) Libatkan keluarga dalam setiap tindakan yang dilakukan pada klien

e. Resiko terjadinya perdarahan berhubungan dengan trobositopenia.

Tujuan

Perdarahan tidak terjadi

Kriteria hasil

Trombosit dalam batas normal

Intervensi

1) Kaji adanya perdarahan

2) Observasi tanda-tanda vital (S.N.RR)

3) Antisipasi terjadinya perlukaan / perdarahan.

4) Anjurkan keluarga klien untuk lebih banyak mengistirahatkan klien

5) Monitor hasil darah, Trombosit

6) Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian therapi ,pemberian cairan intra vena.

f. Shock hipovolemik berhubungan dengan perdarahan

Tujuan

Shock hipovolemik dapat teratasi

Kriteria hasil

Volume cairan tubuh kembali normal, kesadaran compos mentis.

Intervensi

1) Observasi tingkat kesadaran klien

2) Observasi tanda-tanda vital (S, N, RR).

3) Observasi out put dan input cairan (balance cairan)

4) Kaji adanya tanda-tanda dehidrasi

5) kolaborasi dengan dokter dalam pemberian therapi cairan.

4. Evaluasi.

Evaluasi adalah merupakan salah satu alat untuk mengukur suatu perlakuan atau tindakan keperawatan terhadap pasien. Dimana evaluasi ini meliputi evaluasi formatif / evaluasi proses yang dilihat dari setiap selesai melakukan implementasi yang dibuat setiap hari sedangkan evaluasi sumatif / evaluasi hasil dibuat sesuai dengan tujuan yang dibuat mengacu pada kriteria hasil yang diharapkan.

Evaluasi :

a. Suhu tubuh dalam batas normal.

b. Intake dan out put kembali normal / seimbang.

c. Pemenuhan nutrisi yang adekuat.

d. Perdarahan tidak terjadi / teratasi.

e. Pengetahuan keluarga bertambah.

f. Shock hopovolemik teratasi

More aboutAskep Anak Dengan Demam Dengue ( DHF )

CONTOH ARTIKEL: TEKNOLOGI INFORMASI UNTUK KESELAMATAN PASIEN

Posted by ATMAJA'Z

Information Technology for Patient Safety
Anis Fuad
Beberapa waktu yang lalu Menteri Kesehatan, Fadilah Supari mencanangkan
gerakan nasional keselamatan pasien (patient safety) di rumah sakit.
Lalu, apa hubungannya dengan teknologi informasi?
Saat ini, berbagai rumah sakit sudah mulai menerapkan sistem informasi
rumah sakit berbasis komputer untuk mendukung manajemen keuangan
(khususnya billing systems). Jika rumah sakit sudah melewati tahap tersebut,

langkah selanjutnya adalah pengembangan sistem informasi klinik. Di sini,
peran penting teknologi informasi tidak lepas dari potensinya untuk mencegah
medical error. Seperti kita ketahui, ada dua pandangan mengapa error dapat
muncul di rumah sakit. Yang pertama, error terjadi karena kesalahan
individual tenaga kesehatan. Yang kedua, kesalahan individual tidak akan
muncul jika manajemen memiliki mekanisme untuk mencegah.
Teknologi informasi dapat berperan dalam mencegah kejadian medical error
melalui tiga mekanisme yaitu (1) pencegahan adverse event, (2) memberikan
respon cepat segera setelah terjadinya adverse event dan (3) melacak
serta menyediakan umpan balik mengenai adverse event dengan rincian
sebagai berikut:
a. Pencegahan Adverse Event
Hasil penelitian klinis memerlukan waktu lama (rata-rata 17 tahun)
sampai diterapkan dalam praktik sehari-hari. Penyediaan fasilitas teknologi
informasi akan mendorong penyebarluasan informasi dengan cepat.
Sehingga, saat ini di berbagai rumah sakit pendidikan mulai tersedia fasilitas
internet agar para residen dan dokter dapat dengan cepat mengakses
perkembangan ilmu kedokteran terbaru serta menggunakannya (evidence
based medicine). Pencegahan adverse event yang lebih riil adalah penerapan
sistem pendukung keputusan (SPK) yang diintegrasikan dengan sistem
informasi klinik. Berbagai macam contoh SPK mampu memberikan alert
kepada dokter (contoh lihat gambar) yang muncul secara cepat pada situasi
kritis yang kadang membahayakan keselamatan pasien. Pada kondisi
tersebut, informasi yang lengkap sangat penting dalam pengambilan
keputusan, misalnya: nilai laboratorium abnormal, kecenderungan vital
sign, kontraindikasi pengobatan maupun kegagalan prosedur tertentu.
Pencegahan adverse event juga dapat dilakukan melalui pengembangan
berbagai aplikasi yang memungkinkan pemberian obat serta dosis secara
akurat. Penggunaan barcode serta barcode reader untuk kemasan obat
akan mencegah kesalahan pengambilan obat.
b. Memberikan Respon Cepat Setelah Terjadinya Adverse Event.
Selanjutnya, sistem informasi klinik yang baik akan mampu
memberikan umpan balik secara cepat jika terjadi kesalahan atau adverse
event. Contoh yang menarik adalah pengalaman penarikan obat rofecoxib
(keluaran Merck). Begitu FDA mengeluarkan rilis mengenai penarikan obat
tersebut, salah satu rumah sakit di AS dengan cepat mengidentifikasi seluruh
pasien yang masih mendapatkan terapi obat tersebut, kemudian
memberitahukan secara tertulis maupun elektronik mengenai penghentian
obat tersebut dan memberikan saran untuk kembali ke rumah sakit agar
36 www.desentralisasi-kesehatan.net
Konsentrasi Sistem Informasi Manajemen Kesehatan, Minat Utama Epidemiologi Lapangan, Program Pasca Sarjana Ilmu Kesehatan Masyarakat,
Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada. E-mail: fuadanis@yahoo.fr
Some times ago Minister of Health Department, Fadilah Supari was
established the National of patient safety movement in hospital. Than, what
is the link with information technology?
In this time, various hospital have started apply hospital information system
base on computer to support monetary management (specially billing
systems). If hospital has passed the phase, next step is developed clinic
information system. The important role of information technology not get out
of the potency of to prevent error medical. As we know, there are two view
why error can emerge in hospital. First, error happened because individual
mistake of health worker. Second, individual mistake will not emerge if
management has mechanism to prevent.
Information technology can play a part in to prevent occurrences of error
medical through three mechanism that is (1) prevention of event adverse,
(2) giving response quickly immediately after the happening of event adverse
and (3) tracing and also provide feed back concerning event adverse with
detail as follows:
a. Prevention of Adverse Event
To apply in everyday practice, Result of clinical research need much time
(about 17 year). Equipping of information technology facility will push
dissemination of information swiftly. So that, in this time in various education
hospital start available of internet facility. It aim, all of doctors and resident
earn swiftly access growth of new medical science and use it (evidence
based medicine). Preventive of adverse event which is more real event
adverse is applying of supporter decision system (integrated School of
nursing education) with clinic information system. Assorted of some example
of school of nursing education can give alert to doctor (in example; see
picture) what emerge quickly in critical situation which sometime endanger
safety of patient. From this condition, complete information of vital importance
in decision making, example: abnormal laboratory value, vital tendency of
sign, medication contradiction and failure of selected procedures. Prevention
of event adverse also can be conducted through development various
conducive application of giving of drug and also dose in accurate figure.
Usage of barcode and barcode reader for the tidiness of drug will prevent
mistake of intake of drug.
b. Giving Quickly Response after The Happening of Adverse
Event.
Good clinic information system will be able to give feed back quickly if
mistakes are happened or adverse event. For interesting example is
experience of withdrawal of rofecoxib (produced by Merck). When FDA
released rilis concerning withdrawal of drug, one of the hospital in AS
quickly identify all patient which still get drug therapy with use it, then
advise in writing and electronic concerning stop of the drug and give
suggestion to return to hospital to get substitution drug. All letters to 11
thousands of patients sent one day later. During 7 hours, doctor who uses
clinical information system would not find the drug list in list of receipt,
because have direct released from drug database.
mendapatkan obat pengganti. Semua surat kepada 11 ribuan pasien terkirim
sehari kemudian. Dalam waktu 7 jam dokter yang menggunakan sistem
informasi klinikpun tidak akan menemukan daftar obat tersebut dalam daftar
peresepan, karena sudah langsung dikeluarkan dari database obat.
c. Melacak dan Menyediakan Umpan Balik Secara Cepat
Teknologi database dan pemrograman saat ini memungkinkan
pengolahan data pasien dalam ukuran terra byte lebih cepat. Metode
datawarehouse dan datamining memungkinkan komputer mendeteksi polapola
tertentu dan mencurigakan dari data klinis pasien. Metode tersebut
relatif tidak memerlukan operator untuk melakukan analisis, tetapi komputer
sendirilah yang akan memberikan hasil analisis dan interpretasi tersebut.
Oleh karena itu, istilah rekam kesehatan elektronik menjadi kata kunci.
Ketika data rekam medis pasien, obat, protokol klinik, aset rumah sakit
diintegrasikan dalam suatu database elektronik rumah sakit dapat
mewujudkan tiga hal tersebut di atas.
Sehingga, dapat disimpulkan bahwa teknologi informasi akan membantu
dalam pencapaian patient safety melalui upaya-upaya perbaikan
komunikasi, melengkapi program sistem informasi dengan berbagai kalkulasi,
pengembangan sistem pendukung keputusan, respon cepat setelah adverse
event maupun pencegahan adverse event. Selain itu, upaya pengembangan
arsitektur sistem informasi yang memungkinkan tenaga kesehatan
mengakses pengetahuan kedokteran terbaru.
Tantangan
Namun demikian, ada tiga kendala utama yaitu finansial, kultural serta
ketiadaan standar. Berbagai contoh di atas memerlukan investasi finansial
yang tidak sedikit. Di sisi yang lain, banyak rumah sakit yang menganggap
teknologi informasi hanya sebagai komoditas, bukan sebagai sumber daya
strategis. Yang menguntungkan, tenaga kesehatan kita sebenarnya juga
semakin aware terhadap teknologi informasi. Saya mencatat bahwa dokter
baru kita saat ini semakin familiar dengan teknologi informasi dan komunikasi.
Ketika fasilitas hotspot disediakan di lingkungan kampus, semakin banyak
mahasiswa yang memanfaatkannya baik melalui laptop maupun handheld.
Di Kanada, 50% dokter yang berusia di bawah 35 tahun menggunakan
PDA. Hal ini menunjukkan bahwa difusi teknologi informasi cukup cepat.
Faktor kultural yang dapat menghambat adalah bagaimana mengintegrasikan
sistem informasi klinik ke dalam workflow seorang dokter. Pada tingkat
yang lebih tinggi, sampai sekarang Indonesia belum mengadopsi standar
pertukaran data kesehatan secara elektronik (HL 7) maupun standar data
untuk berbagai data klinis dan keperawatan (SNOMED, LOINC dan
NANDA)
Rumah sakit harus menerjemahkan patient safety ke dalam rencana strategis
pengembangan sistem informasi rumah sakit. Dimulai dari pembentukan
tim sistem informasi rumah sakit yang akan menterjemahkan bisnis rumah
ke dalam rencana strategis sistem informasi dan teknologi informasi,
pengembangan infrastruktur (mulai dari database pasien elektronik,
workstation), hingga ke pelatihan kepada staf medis, keperawatan dan non
medis. Selain itu, keterlibatan dokter merupakan salah satu kunci utama
keberhasilan penerapan sistem informasi klinik. Pada tingkat yang lebih
tinggi, rumah sakit perlu bekerja sama dengan dinas kesehatan dan pihak
asuransi maupun organisasi untuk sharing data serta melakukan evaluasi
pelayanan medis melalui database rekam medis.
Kesimpulan
Sebagai penutup, gerakan patient safety seharusnya tidak berhenti sebagai
aksi seremonial semata. Tetapi harus ditindaklanjuti dengan tindakan nyata
yang bertujuan untuk menyiapkan infrastruktur informasi kesehatan nasional
(yang dapat diterjemahkan hingga ke level organisasi, yaitu rumah sakit).
Tanggung jawab utama Departemen Kesehatan terletak pada penentuan
standar informasi kesehatan yang akan digunakan oleh pihak pengembang
perangkat lunak agar software yang mereka bikin dapat kompatibel satu
sama lain.
www.desentralisasi-kesehatan.net 37
c. Trace and Provide Feed Back Quickly
Technology of database and programming in this time enable processing the
data of patient in terra byte measure more quicker. Data warehouse method
and data mining enable to detect of selected and compromising pattern and
with computer from clinical data of patient. That method relative not need
operator to analyze, but computer would be given the result of interpretation
and analysis. Therefore, term of electronic health record become keyword.
When medical record data of patient, drug, clinic protocol, hospital asset
integrated in a hospital electronic database can realize all of in above.
It could be concluded that information technology will assist in attainment of
patient safety through efforts repair of communications, equipping information
system program with various calculation, system development of supporter
of decision, quickly response after adverse event and prevention of adverse
event. Besides on that, effort development of architecture information system
which could be health workers access new knowledge of doctor.
Challenge
But that way, there are three main constraints financial, cultural and no
standard. From above various example needing not less financial
investment. Other side, many hospitals assume information technology as
commodity, not as strategic resource. From this condition, health resource
becomes progressively aware to information technology. Writer note that
new doctor in this time progressively familiar with information technology
and communications. When hotspot facility was provided in campus, more
students explore used with laptop and handheld. In Canada, 50% doctor
which are below 35 years old use PDA. It indicates that diffusion of
information technology is more quickly. Cultural factor is able to pursue how
to integrate clinic information system into doctor workflow. At higher level,
until now Indonesia not yet adopted standard transfer of health data in
electronic (HL 7) although standard data to various clinical data and treatment
(SNOMED, LOINC and NANDA)
Hospital has translated patient safety into strategic plan of development of
hospital information system. Started from forming of hospital information
system team which translate home business into strategic plan of information
system and information technology, development of infrastructure (started
from electronic patient database, workstation), till training of medical staff,
treatment and non medical. Besides on that, involvement of doctor is one of
the main efficacy key to apply of clinic information system. At higher level,
hospital requires to work with health office and insurance to share of data
and also evaluate medical service through database of medical record.
Conclusion
Patient safety movement should not desist only as ceremonial action. But
It must be followed with real action which aimed to prepare national health
of infrastructure information (which earn to be translated till organizational
level, is hospital). Main responsibility of Ministry of Health lay in
determination of standard of health information to be used by developer so
that software which they produce, could be compatible each other.
Alert about Potential Reduntant Lab

More aboutCONTOH ARTIKEL: TEKNOLOGI INFORMASI UNTUK KESELAMATAN PASIEN

Fraktur Patella, MEDICAL, HOSPYTAL, EMERGENCY, MEDICINE

Posted by ATMAJA'Z

BAB I
LAPORAN PENDAHULUAN

1. DEFINISI
Terdapat beberapa pengertian mengenai fraktur, sebagaimana yang dikemukakan para ahli melalui berbagai literature.
Menurut FKUI (2000), fraktur adalah rusaknya dan terputusnya kontinuitas tulang, sedangkan menurut Boenges, ME., Moorhouse, MF dan Geissler, AC (2000) fraktur adalah pemisahan atau patahnya tulang. Back dan Marassarin (1993) berpendapat bahwa fraktur adalah terpisahnya kontinuitas tulang normal yang terjadi karena tekanan pada tulang yang berlebihan.
Sedangkan menurut anatominya, patella adalah tempurung lutut. Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa fraktur patella pextra merupakan suatu gangguan integritas tulang yang ditandai dengan rusaknya atau terputusnya kontinuitas jaringan tulang dikarenakan tekanan yang berlebihan yang terjadi pada tempurung lutut pada kaki kanan.

2. ETIOLOGI
Lewis (2000) berpendapat bahwa tulang bersifat relatif rapuh namun mempunyai cukup kekuatan dan gaya pegas untuk menahan tekanan.
Fraktur dapat diakibatkan oleh beberapa hal yaitu:
a. Fraktur akibat peristiwa trauma
Sebagisan fraktur disebabkan oleh kekuatan yang tiba-tiba berlebihan yang dapat berupa pemukulan, penghancuran, perubahan pemuntiran atau penarikan. Bila tekanan kekuatan langsung tulang dapat patah pada tempat yang terkena dan jaringan lunak juga pasti akan ikut rusak. Pemukulan biasanya menyebabkan fraktur lunak juga pasti akan ikut rusak. Pemukulan biasanya menyebabkan fraktur melintang dan kerusakan pada kulit diatasnya. Penghancuran kemungkinan akan menyebabkan fraktur komunitif disertai kerusakan jaringan lunak yang luas.
b. Fraktur akibat peristiwa kelelahan atau tekanan
Retak dapat terjadi pada tulang seperti halnya pada logam dan benda lain akibat tekanan berulang-ulang. Keadaan ini paling sering dikemukakan pada tibia, fibula atau matatarsal terutama pada atlet, penari atau calon tentara yang berjalan baris-berbaris dalam jarak jauh.
c. Fraktur petologik karena kelemahan pada tulang
Fraktur dapat terjadi oleh tekanan yang normal kalau tulang tersebut lunak (misalnya oleh tumor) atau tulang-tulang tersebut sangat rapuh.

3. PATOFISIOLOGI
Menurut Black dan Matassarin (1993) serta Patrick dan Woods (1989). Ketika patah tulang, akan terjadi kerusakan di korteks, pembuluh darah, sumsum tulang dan jaringan lunak. Akibat dari hal tersebut adalah terjadi perdarahan, kerusakan tulang dan jaringan sekitarnya. Keadaan ini menimbulkan hematom pada kanal medulla antara tepi tulang dibawah periostium dengan jaringan tulang yang mengatasi fraktur. Terjadinya respon inflamsi akibat sirkulasi jaringan nekrotik adalah ditandai dengan vasodilatasi dari plasma dan leukoit. Ketika terjadi kerusakan tulang, tubuh mulai melakukan proses penyembuhan untuk memperbaiki cidera, tahap ini menunjukkan tahap awal penyembuhan tulang. Hematon yang terbentuk bisa menyebabkan peningkatan tekanan dalam sumsum tulang yang kemudian merangsang pembebasan lemak dan gumpalan lemak tersebut masuk kedalam pembuluh darah yang mensuplai organ-organ yang lain. Hematon menyebabkn dilatasi kapiler di otot, sehingga meningkatkan tekanan kapiler, kemudian menstimulasi histamin pada otot yang iskhemik dan menyebabkan protein plasma hilang dan masuk ke interstitial. Hal ini menyebabkan terjadinya edema. Edema yang terbentuk akan menekan ujung syaraf, yang bila berlangsung lama bisa menyebabkan syndroma comportement.

4. KALSIFIKASI FRAKTUR
Berikut ini terdapat beberapa klasifikasi raktur sebagaimana yang dikemukakan oleh para ahli:
a. Menurut Depkes RI (1995), berdasarkan luas dan garis traktur meliputi:
1) Fraktur komplit
Adalah patah atau diskontinuitas jaringan tulang yang luas sehingga tulang terbagi menjadi dua bagian dan garis patahnya menyeberang dari satu sisi ke sisi lain serta mengenai seluruh kerteks.
2) Fraktur inkomplit
Adalah patah atau diskontinuitas jaringan tulang dengan garis patah tidak menyeberang, sehingga tidak mengenai korteks (masih ada korteks yang utuh).
b. Menurut Black dan Matassarin (1993) yaitu fraktur berdasarkan hubungan dengan dunia luar, meliputi:
1) Fraktur tertutup yaitu fraktur tanpa adanya komplikasi, kulit masih utuh, tulang tidak menonjol malalui kulit.
2) Fraktur terbuka yaitu fraktur yang merusak jaringan kulit, karena adanya hubungan dengan lingkungan luar, maka fraktur terbuka potensial terjadi infeksi. Fraktur terbuka dibagi menjadi 3 grade yaitu:
a) Grade I : Robekan kulit dengan kerusakan kulit otot
b) Grade II : Seperti grade I dengan memar kulit dan otot
c) Grade III : Luka sebesar 6-8 cm dengan kerusakan pembuluh darah, syaraf otot dan kulit.
c. Long (1996) membagi fraktur berdasarkan garis patah tulang, yaitu:
1) Green Stick yaitu pada sebelah sisi dari tulang, sering terjadi pada anak-anak dengan tulang lembek
2) Transverse yaitu patah melintang
3) Longitudinal yaitu patah memanjang
4) Oblique yaitu garis patah miring
5) Spiral yaitu patah melingkar
d. Black dan Matassarin (1993) mengklasifikasi lagi fraktur berdasarkan kedudukan fragmen yaitu:
1) Tidak ada dislokasi
2) Adanya dislokasi, yang dibedakan menjadi:
a) Disklokasi at axim yaitu membentuk sudut
b) Dislokasi at lotus yaitu fragmen tulang menjauh
c) Dislokasi at longitudinal yaitu berjauhan memanjang
d) Dislokasi at lotuscum controltinicum yaitu fragmen tulang berjauhan dan memendek.

5. GAMBARAN KUNIK
Lewis (2006) menyampaikan manifestasi kunik fraktur adalah sebagai berikut:
a. Nyeri
Nyeri dirasakan langsung setelah terjadi trauma. Hal ini dikarenakan adanya spasme otot, tekanan dari patahan tulang atau kerusakan jaringan sekitarnya.
b. Bengkak/edama
Edema muncul lebih cepat dikarenakan cairan serosa yang terlokalisir pada daerah fraktur dan extravasi daerah di jaringan sekitarnya.
c. Memar/ekimosis
Merupakan perubahan warna kulit sebagai akibat dari extravasi daerah di jaringan sekitarnya.
d. Spame otot
Merupakan kontraksi otot involunter yang terjadu disekitar fraktur.
e. Penurunan sensasi
Terjadi karena kerusakan syaraf, terkenanya syaraf karena edema.
f. Gangguan fungsi
Terjadi karena ketidakstabilan tulang yang frkatur, nyeri atau spasme otot. paralysis dapat terjadi karena kerusakan syaraf.

g. Mobilitas abnormal
Adalah pergerakan yang terjadi pada bagian-bagian yang pada kondisi normalnya tidak terjadi pergerakan. Ini terjadi pada fraktur tulang panjang.
h. Krepitasi
Merupakan rasa gemeretak yang terjadi jika bagian-bagaian tulang digerakkan.
i. Defirmitas
Abnormalnya posisi dari tulang sebagai hasil dari kecelakaan atau trauma dan pergerakan otot yang mendorong fragmen tulang ke posisi abnormal, akan menyebabkan tulang kehilangan bentuk normalnya.
j. Shock hipouolemik
Shock terjadi sebagai kompensasi jika terjadi perdarahan hebat.
k. Gambaran X-ray menentukan fraktur
Gambara ini akan menentukan lokasi dan tipe fraktur

6. KOMPLIKASI
Komplikasi akibat fraktur yang mungkin terjadi menurut Doenges (2000) antara lain:
a. Shock
b. Infeksi
c. Nekrosis divaskuler
d. Cidera vaskuler dan saraf
e. Mal union
f. Borok akibat tekanan

7. PENATALAKSANAAN FRAKTUR
Terdapat beberapa tujuan penatalaksanaan fraktur menurut Henderson (1997), yaitu mengembalikan atau memperbaiki bagian-bagian yang patah ke dalam bentuk semula (anatomis), imobiusasi untuk mempertahankan bentuk dan memperbaiki fungsi bagian tulang yang rusak. Jenis-jenis fraktur reduction yaitu:
a. Manipulasi atau close red
Adalah tindakan non bedah untuk mengembalikan posisi, panjang dan bentuk. Close reduksi dilakukan dengan local anesthesia ataupun umum.
b. Open reduksi
Adalah perbaikan bentuk tulang dengan tindakan pembedahan sering dilakukan dengan internal fixasi menggunakan kawat, screlus, pins, plate, intermedullary rods atau nail. Kelemahan tindakan ini adalah kemungkinan infeksi dan komplikasi berhubungan dengan anesthesia. Jika dilakukan open reduksi internal fixasi pada tulang (termasuk sendi) maka akan ada indikasi untuk melakukan ROM.
c. Traksi
Alat traksi diberikan dengan kekuatan tarikan pada anggota yang fraktur untuk meluruskan bentuk tulang. Ada 3 macam yaitu:
1) Skin traksi
Skin traksi adalah menarik bagian tulang yang fraktur dengan menempelkan plester langsung pada kulit untuk mempertahankan bentuk, membantu menimbulkan spasme otot pada bagian yang cedera, dan biasanya digunakan untuk jangka pendek (48-72 jam).
2) Skeletal traksi
Adalah traksi yang digunakan untuk meluruskan tulang yang cedera dan sendi panjang untuk mempertahankan traksi, memutuskan pins (kawat) ke dalam tulang.
3) Maintenance traksi
Merupakan lanjutan dari traksi, kekuatan lanjutan dapat diberikan secara langsung pada tulang dengan kawat atau pins.


More aboutFraktur Patella, MEDICAL, HOSPYTAL, EMERGENCY, MEDICINE

Perbankan juga melakukan kegiatan jasa-jasa pendukung lainnya.

Posted by ATMAJA'Z

Jasa perbankan lainnya antara lain meliputi:
· Jasa Pemindahan Uang (Transfer)
· Jasa Penagihan (Inkaso), Pemberian kuasa pada Bank oleh perusahaan atau
perorangan untuk menagihkan, meminta persetujuan pembayaran atau
menyerahkan kepada pihak yang bersangkutan ditempat lain (dalam atau luar
negeri) atau surat-surat berharga dalam Rupiah, Valuta Asing seperti wesel, cek,
kwitansi, surat aksep dan lain-lain
· Jasa Kliring (Clearing)
· Jasa Penjualan Mata Uang Asing (Valas)
· Jasa Safe Deposit Box
· Travellers Cheque
· Bank Card
· Letter Of Kredit
· Bank Garansi Dan Refrensi Bank
· Serta Jasa Bank Lainnya
Sumber-sumber Dana Bank
1. Dana dari Modal Sendiri (Dana Pihak ke-I)
· Modal yang disetor
· Cadangan-cadangan
· Laba yang ditahan
2. Dana Pinjaman dari Pihak Luar (Dana Pihak Ke-II)
· Pinjaman dari Bank-bank Lain
· Pinjaman dari Bank atau Lembaga Keuangan lain di luar negeri
· Pinjaman dari Lembaga Keuangan Bukan Bank
· Pinjaman dari Bank Sentral (BI)
Bahan Kulian Ekonomi Moneter – Aris B. Setyawan 11
3. Dana Dari Masyarakat (dana dari Pihak ke-III)
· Giro (Demand Deposits)
· Deposito (Time Deposits)
· Tabungan (Saving)
Simpanan Giro (Demand Deposit)
Giro adalah simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan
menggunakan cek, bilyet giro, sarana perintah pembayaran lainnya atau dengan cara
pemindah bukuan Simpanan adalah dana yang dipercayakan oleh masyarakat kepada
bank dalam bentuk giro, deposito berjangka, sertifikat deposito, tabungan atau yang
dapat dipersamakan dengan itu.
Simpanan Tabungan (Saving Deposit)
Seperti halnya simpanan giro, simpanan tabungan juga mempunyai syarat-syarat
tertentu bagi pemegangnya dan persyaratan masing-masing bank berbeda satu sama
lainnya. Diamping persyaratan yang berbeda, tujuan nasabah menyimpan uang
direkening tabungan juga berbeda. Dengan demikian sarana bank dalam memasarkan
produknya juga berbeda dengan sesuai dengan sasarannya.
Simpanan Deposito (Time Deposit)
Yang dimaksud dengan deposit adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat
dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian nasabah penyimpanan dengan
bank
Gambar 2.4. Perkembangan Dana Pihak ke-III 1990 s.d 2006
Bahan Kulian Ekonomi Moneter – Aris B. Setyawan 12
Secara Umum, Bank dapat dibagi menjadi :
· Bank Sentral adalah mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Untuk
mencapai tujuan tersebut Bank Sentral mempunyai tugas menetapkan dan
melaksanakan kebiujakan moneter, mengatur dan menjaga kelancaran system
devisa serta mengatur dan mengawasi bank.
· Bank Umum, merupakan bank yang bertugas melayani segenap lapisan
masyarakat.
· Dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) merupakan bank khusus melayani
masyarakat kecil di kecamatan
· Bank Syariah, merupakan bank yang melayani masyarakat dengan tidak
menggunakan sistem perbankan pada umumnya, namun dengan menggunakan
sistem syariah (khususnya menurut syariah agama Islam)
Ditinjau dari segi kepemilikan maksudnya adalah siapa saja yang memiliki bank
tersebut. Kepemilikan ini dapat dilihat akte pendirian dan pengusahaan saham yang
dimiliki bank yang bersangkutan. Berdasarkan pembagian ini, bank dapat dibagi
menjadi:
a. Bank Pemerintah
b. Bank Pemerintah Daerah
c. Bank Swasta
d. Bank Swasta Asing
B. Lembaga Keuangan Non-Bank
Adapun jenis-jenis lembaga keuangan lainnya yang ada di indonesia saat ini antara
lain :
· Pasar Modal merupakan pasar tempat pertemuan dan melakukan transaksi antara
pencari dana dengan para penanam modal, dengan instrumen utama saham dan
obligasi
· Pasar Uang yaitu pasar tempat memperoleh dana dan investasi dana.
· Koperasi Simpan Pinjam yaitu menghimpun dana dari anggotanya kemudian
menyalurkan kembali dana tersebut kepada para anggota koperasi dan masyarakat
umum.
· Perusahaan Pengadaian merupakan lembaga keuangan yang menyediakan
fasilitas pinjaman dengan jaminan tertentu.
· Perusahaan Sewa guna usaha lebih di tekankan kepada pembiayaan barangbarang
modal yang di inginkan oleh nasabahnya.
· Perusahaan Asuransi merupakan perusahaan yang bergerak dalam usaha
pertanggungan.
· Perusahaan Anjak Piutang, merupakan yang usahanya adalah mengambil alih
pembayaran kredit suatu perusahaan dengan cara mengambil kredit bermasalah.
· Perusahaan Moal Ventura merupakan pembiayaan oleh perusahaan-perusahaan
yang usahanya mengandung resiko tinggi.
· Dana Pensiun, merupakan perusahaan yang kegiatannya mengelola dana pension
suatu perusahaan pemberi kerja.
Bahan Kulian Ekonomi Moneter – Aris B. Setyawan 13
B.1. PASAR MODAL
Dalam arti sempit pengertian pasar merupakan tempat para penjual dan pembeli
bertemu untuk melakukan transaksi. Artinya pembelian dan penjual langsung bertemu
untuk melakukan transaksi dalam suatu local tertentu. Lokasi atau tempat pertemuan
tersebut disebut pasar. Namun dalam arti luas pengertian pasar merupakan tempat
melakukan transaksi antara pembeli dan penjual,dimana pembeli dan penjual tidak
harus bertemu dalam suatu tempat atau bertemu langsung, akan tetapi dapat dilakukan
melalui sarana informasi yang ada seperti sarana elektronika.
ALASAN DIBENTUKNYA PASAR MODAL
· Karena Menjalankan Fungsi Ekonomi dan Fungsi Keuangan
Fungsi Ekonomi : Menyediakan fasilitas untuk memindahkan dari Lender ke
Borrower.
Fungsi Keuangan : Menyediakan dana bagi Borrower dan para Lender
menyediakan
Dana tanpa harus terlibat langsung dalam kepemilikan aktiva
Riil yang diperlukan untuk investasi tersebut.
DAYA TARIK PASAR MODAL
1. Dapat menjadi alternatif penghimpunan dana selain sistem perbankan.
Contoh Perbandingan :
Jika sumber pendanaan dari Bank.
· Tingkat bunga Deposito 11-13 % SPREAD
· Tingkat bunga Kredit 18-19 % = 5-8 %
Jika sumber pendanaan dari Pasar Modal.
· Mengeluarkan emisi obligasi dengan tingkat bunga 15 %.
· Biaya emisi (floatation cost) 4-5 % (hanya sekali, untuk 1 usia obligasi)
Pemilik Dana Pemilik Dana
Menerima 11-13% Menerima 15% &
BANK-BANK
Perusahaan Perusahaan
Membayar
Membayar 18-19% 15% + By. Emisi
Bahan Kulian Ekonomi Moneter – Aris B. Setyawan 14
PEMILIK DANA
BANK-BANK
YG MEMERLUKAN DANA
KESIMPULAN :
a. Bagi Pemodal
Lebih menguntungkan menginvestasikan dananya dalam obligasi, karena tingkat
bunganya (15%) lebih menarik dari Bank (11-13%)
b. Bagi Perusahaan Yang Membutuhkan Modal
Lebih baik menghimpun dana (hutang) dari penerbitan obligasi, karena biayanya
lebih murah (15% + 1%) pertahun dibanding mengambil kredit di Bank (18-19%)
Daya Tarik Lainnya :
· Tersedianya dan auntuk investasi, tanpa harus menunggu hasil opersi
perusahaan.
· Memungkinkan para pemodal memiliki berbagai pilihan investasi yang sesuai
dengan preferensi resiko mereka.
B.2. PASAR UANG DAN PASAR VALUTA ASING
Pasar uang (money market) di indonesia masih relative baru jika dibandingkan dengan
Negara-negara maju. Namun dalam perkembangan dunia sekarang ini maka pasar
uang di indonesia juga ikut berkembalng walaupun tidak semarak perkembangan pasar
modal (capital market).
Tujuan Pasar Uang
a. Untuk memenuhi kebutuhan dana jangka pendek
b. Untuk memenuhi kebutuhan likuiditas
c. Untuk memenuhi kebutuhan modal kerja
d. Sedang mengalami kalah kliring
Instrumen Pasar Uang
Pemilihan dana oleh investor di dalam pasar uang tentu dengan berbagai pertimbangan.
Investor dapat memilih salah satu dari sekian banyak surat-surat berharga yang
ditawarkan sesuai dengan tujuan masing-masing. Surat-surat berharga yang ditawarkan
dipasar uang kita sebut dengan instrumen pasar uang.
Adapun jenis-jenis instrumen pasar uang yang ditawarkan antara lain:
1. Interbank call money
2. Sertifikat bank indonesia
3. Sertifikat deposito
4. Surat berharga pasar uang
5. Banker'k acceptance
6. Cammercial peper
7. Treasury bills
8. Repuchase agreement
9. Foreign exchange market


More aboutPerbankan juga melakukan kegiatan jasa-jasa pendukung lainnya.

MEDICAL, MEDICINE, FACTOR, HOSPYTAL

Posted by ATMAJA'Z

BAB I
PENDAHULUAN

A.LATAR BELAKANG
Seorang perawat adalah sebagai tenaga kesehatan yang memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat umum. Dalam menghadapi pasien, seorang perawat harus mempunyai etika, karena yang dihadapi perawat adalah juga manusia. Perawat harus bertundak sopan, murah senyum dan menjaga perasaan pasien. Ini harus dilakukan karena perawat adalah membantu proses penyembuhan pasien bukan memperburuk keadaan. Dengan etika yang baik diharapkan seorang perawat bisa menjalin hubungan yang lebih akrab dengan pasien. dengan hubungan baik ini, maka akan terjalin sikap saling menghormati dan menghargai di antara keduanya.
Etika dapat membantu para perawat mengembangkan kelakuan dalam menjalankan kewajiban, membimbing hidup, menerima pelajaran, sehingga para perawat dapat mengetahui kedudukannya dalam masyarakat dan lingkungan perawatan. Dengan demikian, para perawat dapat mengusahakan kemajuannya secara sadar dan seksama.
Oleh karena itu dalam perawatan teori dan praktek dengan budi pekerti saling memperoleh, maka 2 hal ini tidak dapat dipisah-pisahkan.
Sejalan dengan tujuan tersebut, maka dapat dikemukakan bahwa nama baik rumah sakit antara lain ditentukan oleh pendapat/kesan dari masyarakat umum. Kesehatan masyarakat terpelihara oleh tangan dengan baik, jika tingkatan pekerti perawat dan pegawai-pegawai kesehatan lainnya luhur juga. Sebab akhlak yang teguh dan budi pekerti yang luhur merupakan dasar yang penting untuk segala jabatan, termasuk jabatan perawat.

B.RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang tersebut, rumusan yang ditetapkan adalah :
1.Apa arti budi pekerti dalam perawatan ?
2.Apa saja syarat-syarat menjadi perawat yang baik ?
3.Bagaimana tahap-tahap proses keperawatan ?
4.Seberapa penting peranan moral bagi perawat dalam menghadapi pasien ?
5.Bagaimanakah para perawat baru menyesuaiakan diri dengan lingkungan baru (rumah sakit) ?
6.Bagaimana sikap dan pribadi yang baik dalam pekerjaan ?

C.TUJUAN
Makalah ini akan mengarahkan kajiannya secara mnedalam yaiotu :
1.Untuk mengetahui arti budi pekerti dalam perawatan
2. Untuk mengetahui syarat-syarat menjadi perawat yang baik
3.untuk mengetahui tahap-tahap proses keperawatan
4.untuk mengetahui pentingnya moral bagi perawat
5.untuk mengetahui cara-cara menyesuaikan diri di Rumah Sakit oleh para perawat baru

D.MANFAAT
Berdasarkan rumusan masalah yang di susun di atas, maka manfaat yang diperoleh adalah :
1.Memberi pelajaran / pengertian kepada perawat arti budi pekerti dalam perawatan
2.Memberi saran kepada calon perawat, syarat-syarat menjadi perawat yang baik
3.Memberikan informasi kepada perawat tentang tahap-tahap proses keperawatan
4.Memberi informasi kepada perawat, pentingnya memiliki moral yang baik dalam menjalankan tugas
5.Memberi informasi kepada calon perawat, cara-cara adaptasi terhadap lingkungan kerja baru
6.Memberi pengertian kepada perawat, sikap dan pribadi yang baik dalam pekerjaan




BAB II
KAJIAN TEORITIK

Pada kajian teori ini penulis akan menguraikan beberapa hal yang berkaitan dengan permasalahan di atas.
A.Arti Budi Pekerti Dalam Perawatan
Yang dimaksudkan dengan budi pekerti itu umumnya kelakuan dan akhlak seseorang yang ditetapkan oleh tradisi, adat, dan kebiasaan.
Budi pekerti dalam perawatan khususnya berarti tata susila yang berhubungan dengan cita-cita adat dan kebiasaan yang mempengaruhi seorang perawat dalam menunaikan pekerjaannya. Seperti pekerjaan keahlian lain-lainnya, pekerjaan para dokter dan perawat mengandung tata susila yang khusus. Oleh karena itu budi pekerti penting dalam rencana pelajaran sekolah-sekolah perawat.
1.Faedah Budi Pekerti bagi Perawat
Dasar-dasar budi pekerti yang sehat sangat dibutuhkan untuk kepribadian yang baik. Bagi anggota perawat, kepribadian yang baik adalah penting, sebab kepribadianlah yang dapat menentukan dalam kehidupan.
Kata “perawatan” dalam hal ini berhubungan dengan orang sakit. Dan arti “seorang perawat” adalah seorang yang terampil memberikan pelayanan/perawatan, baik terhadap orang sakit dengan penuh kasih sayang, maupun terhadap orang sehat. Sehingga orang tersebut tidak mudah terkena suatu penyakit.
Jabatan perawat memerlukan tenaga dan pikiran, kemauan dan kesungguhan hati. Nama “perawat” harus dijunjung tinggi. Bukan untuk sekarang saja, tetapi juga untuk kemudian hari. Untuk menjadi seorang perawat yang baik, yang dapat menghadapi segala kesukaran hidupnya sehari-hari, ia harus mempunyai akhlak yang sehat. Dengan kata lain ia harus berpribadi luhur.
Perawatan bukan saja merupakan keahlian untuk sekedar mencari nafkah, akan tetapi mengingat tujuannya juga merupakan pekerjaan yang suci.

2.Faedah Budi Pekerti yang Luhur Bagi Penderita
Perlu dihindarkan anggapan bahwa perawat sengaja bermaksud mengubah kepercayaan kepada penderita. Bilamana hal ini tejadi akan mengakibatkan buruknya hubungan antara perawat dengan penderita. Selain itu akan dapat menimbulkan pula perasaan-perasaan kurang senang yang berlebih-lebihan.
Akan tetapi seorang perawat yang mempunyai budi pekerti yang luhur dan menjalankan pekerjaannya dengan baik, tak akan luput pengaruh baiknya pada penferita yang dirawatnya. Amal jasmani dan rohani yang diberikan dengan penuh kerelaan oleh perawat kepada penderita, merupakan faktor penting untuk kesembuhan penderita tersebut.
Seringkali perawat diajukan pertanyaan-pertanyaan yang bertalian dengan pengertian akhlak dan kerohanian oleh penderita. Dalam hal ini, perawat bisa menjadi penolong yang berguna untuk memberi kekuatan jiwa terutama kepada mereka yang tak akan sembuh lagi.
Perawat yang berbudi pekerti luhur, akan sangat disenangi pasien. Karena pasien merasa benar-benar dirawat dengan baik, penuh kasih sayag. Selain itu pasien sangat membutuhkan perhatian secukupnya, yang mungkin tidak diperolehnya karena kesibukan pekerjaannya.
Banyak penderita yang dirawat seharusnya mendapat kesempatan untuk memperoleh lebih banyak pengetahuan mengenai kerohanian dan akhlak yang baik. Mereka seharusnya mendapat kesempatan mempunyai cita-cita hidup sehat.

B.Syarat Menjadi Perawat yang Baik
Seorang siswa pada permulaan masuk sekolah perawatan mempunyai keinginan untuk mengetahui bagaimana caranya untuk menjadi eprawat yang baik.
Dalam memilih sauatu keahlian, seseorang harus mendapat kepuasan dalam lapangan pekerjaan pilihannya itu. Pekerjaan seorang perawat adalah pekerjaan manusiawi untuk menolong sesama manusia agar mendapat kesehatan yang tinggi dan untuk mengadakan lingkungan yang sehat bagi penederita maupun orang sehat. Perawatan adalah pekerjaan yang berguna dan penting, serta dapat memberi kepuasan batin bagi orang-orang yang memasukinya.
Perawat perlu mengatasi keperluan-keperluan dalam merawat penderita secara langsung/tidak langsung. Misalnya mengenai sikapnya, karean menghadapi penderita dari bermacam-macam tingkatan, umur, dan lain-lain. Maka perlu diperhatikan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan jasmani maupun rohani penderita, sehingga bila penderita itu memerlukan pertolongan dapat diberikan secara cepat. Perawat harus dapat mmeberi bimbingan hidup sehat kepada penderita.
Dari uraian-uraian di atas, dapat ditarik kesimpulan secara lebih spesifik. Syarat-syarat untuk menjadi perawat yag baik adalah :
1.Berminat terhadap perawatan, sehingga perawat dapat memberikan kepuasan perawatan pada penderita
2.Mempunyai rasa kasih sayang
3.Mempunyai rasa sosial dan tabiat ramah
4.Mempunyai kemampuan untuk menjaga nama baik perawat dan rumah sakit
5.Berpikiran dan berkelakuan baik serta berbadan sehat agar supaya sanggup menjalankan pekerjaannya.



C.Proses Perawatan
Proses perawatan merupakan kerangka kerja perawat sat ia memberikan asuhan keperawatan kepada pasien. Ini berarti proses keperawatan adalah pendekatan yang dipergunakan oleh perawat saat ia merawat pasien.
Proses keperawatan merupakan pendekatan kerja yang sistematis, terorganisasi, fleksibel dan berkelanjutan. Umumnya proses keperawatan yang kita kenal terdiri dari 4 tahap : pengkajian  perencanaan  pelaksanaan  evaluasi.
Namun yang dikemukakan oleh Gebby dan Lavin (1975) yang dikutip oleh Patrica A. Potter dan Anne Q. Perry dalam “Fundamentals of Nursing”, 1985 adalah terdiri dari 5 tahap, yaitu :
1. Tahap I : pengkajian
2. Tahap II : penegakan diagnosa keperawatan
3. Tahap III : menetapkan rencana asuhan keperawatan
4. Tahap IV : melaksanakan tindakan yang direncanakan
5. Tahap V : mengevaluasi asuhan keperawatan
Pembahasan lebih lanjut adalah sebagai berikut :
1.Tahap pengkajian
Dalam tahap ini ada beberapa kegiatan yang harus dilakukan :



a.Mengumpulkan data tentang pasien
(a.1). Data dasar atau data terfokus (aspinal and tanner, 1985 yang dikutip oleh Rosalinda Alfaro dalam Application of Nursing Process A Step-by-Step Guide; 1986)
Data dasar adalah data yang menyangkut semua aspek dari data – data tersebut, antara lain : biografi, riwayat kesehatan keluarga, riwayat kesehatan lingkungan, psikososial, kebiasaan sehari-hari, hasil pemeriksaan fisik seluruh sistem aktivitas sehari-hari, psikologis sosial dan aspek spriritual.
Data terfokus adalah : data yang difokuskan pada masalah kesehatan yang daialami pasien saat itu. Misal : pasien mengalami gangguan penglihatan, maka pengkajian yang difokuskan adalah pada fungsi penglihatan pasien.
(a.2). Data subjektif dan data objektif
Data subjektif adalah : data yang dikeluhkan oleh pasien artinya, data subjektif didapat dari penuturan pasien.
Data objektif adalah : data yang dapat diukur, dilihat, diraba, didengar, ditimbang dan di baui.
Contoh data subjektif dan objektif :
Data subjektif : fungsi sensoris, pasien mengeluhkan “penglihatan saya terasa kabur dan kadang berkunang-kunang”
Data objektif : pada pemeriksaan mata ditemukan visus OD = min ½ , visus OS = min ¼ , sklera warna merah.
b.Mentabulasi data : data yang dikumpulkan lalu ditabulasi.
c.Menganalisa data : data setelah ditabulasi, segera dianalisa sehingga didapati suatu kesimpulan yang dirumuskan ke dalam bentuk diagnosa keperawatan.
2.Tahap menegakkan diagnosa keperawatan
Diagnosa keperawatan pada dasarnya adalah kesimpulan dari masalah kesehatan yang dialami pasien. Masalah kesehatan yang dialami pasien dibagi atas 3, yaitu :
a.Masalah keperawatan / diagnosa keperawatan (dirangkum Rosalida Alfaro (1986) dari Gordon (1976), Schoe maker (1978) dan carpenitao (1985)) adalah sebagai berikut :
“Diagnosa keperawatan adalah masalah kesehatan nyata atau potensial (pada individu, keluarga, kelompok). Dimana perawat dapat secara sah dan mandiri menanganinya dalam bentuk tindakan keperawatan yang ditujukan untuk mencegah, mengatasi/mengurangi masalah tertsebut”.
b.Masalah yang berbentuk kolaboratif (Rosalinda alfaro (1986))
“Masalah kolaboratif adalah masalah yang nyata yang mungkin terjadi akibat komplikasi dari penyakit/dari pemeriksaan/akibat pengobatan penyakit dalam, yang mana masalah tersebut hanya bisa dicegah, diatasi/dikurangi dengan tindakan-tindakan keperawatan yang bresifat kolaboratif”.

3.Tahap menetapkan rencana asuhan keperawatan
Saat menetapkan rencana asuhan keperawatan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain :
a.Menentukan urutan prioritas masalah
Untuk menentukan urutan prioritas masalah kita dapat merujuk kepada hirarkhi kebutuhan dasar emnurut Maslow, berdasarkan masalah yang nyata dan berdasarkan keiginan pasien. Masalah perlu diprioritaskan, karena tidak mungkin mengatasi semua masalah pada sat yang bersamaan.
Misal : urutan prioritas diagnosa keperawatan yang berkenaan dengan kelainan fungsi pernapasan menempati urutan lebih tinggi dari pada yang berkenaan dengan kelainan fungsi pencernaan.
b.Menentukan tujuan yang akan dicapai
Dalam tahap ini ditentukan tujuan yang ingin dicapai biasanya dalam bentuk tingkah laku dan berorientasi pada tingkah laku pasien.
Misal : setelah perawatan intensif 2 minggu, pasien dapat berjalan memakai tongkat tanpa bantuan.
c.Menentukan rencana tindakan keperawatan
Tindakan keperawatan dapat berbentuk observasi, penyuluhan, pencatatan, rujukan/berbentuk prosedur-prosedur keperawatan lainnya.
Misal : - Kaji dan catat tanda-tanda vital setiap 6 jam
Kaji dan ganti sprei bila basah/kotor
Beri minum sebanyak 2500 ml/24 jam dan catat
d.Menentukan kriteria hasil
Kriteria hasil perlu ditentukan karena berguna untuk mengukur hasil yang dicapai setelah menjalani perawatan. Bila hasil yang dicapai sesuai dengan kriteria hasil yang ditetapkan berarti tindakan keperawatan yang kita lakukan terhadap pasien tersebut cukup berhasil.
Misal :
Cairan 2500 ml habis dikonsumsikan oleh pasien dalam 24 jam
Tanda-tanda vital termonitor dan tercatat pada jam 06.00, jam 12.00, jam 18.00 dan jam 24.00

4.Tahap melaksanakan tindakan keperawatan
Pada tahap ini ada beberapa tahap yang perlu dikerjakan :
Pertama : menerapkan tindakan-tindakan keperawatan yang ada dalam rencana. Tindakan-tindakan keperawatan yang telah dilaksanakan dicatat dalam format catatan perawat.
Kedua : mengisi format asuhan keperawatan
5.Tahap mengevaluasi asuhan keperawatan
Evaluasi mencakup semua tahap dalam proses keperawatan. Evaluasi dibagi 2 jenis, yaitu :
a.Evaluasi berjalan
Dikerjakan dalam bentuk pengisian format catatan perkembangan dengan berorientasi kepada masalah yang dialami dan oleh pasien.
b.Evaluasi akhir
Dikerjakan dengan cara membandingkan antara tujuan yang akan dicapai dengan hasil nyata yang dicapai. Bila ada kesenjangan diantara keduanya, mungkin semua tahap dalam proses keperawatan perlu ditinjau kembali agar didapat data-data, masalah/rencana yang perlu dimodifikasi.
Demikian tahap-tahap dalam proses keperawatan. Seorang perawat pasti mampu melaksanakan semua ini, jika ia benar-benar mencintai pekerjaannya. Disamping tetap berbudi pekerti yang luhur dan beretika sesuai dengan etika dalam perawatan.

D.Pertimbangan Moral Bagi perawat dalam Menjalankan Tugasnya
Nilai moral merupakan penilaian terhadap tindakan yang umumnya diyakini oleh para anggota suatu masyarakat tertentu sebagai “yang salah” atau “yang benar” (Berkowit Z, 1964).
Pertimbangan moral adalah penilaian tentang benar dan baiknya sebuah tindakan. Akan tetapi tidak semua penilaian tentang “baik” dan “benar” itu merupakan pertimbangan moral, banyak diantaranya justru merupakan penilaian terhadap kebaikan / kebenaran, estetis, teknologis / bijak.
Jadi jelas bahwa seorang perawat harus benar-benar mempertimbangkan nilai-nilai moral dalam setiap tindakannya. Seorang perawat harus mempunyai prinsip-prinsip moral, tetapi prinsip moral itu bukan sebagai suatu peraturan konkret untuk bertindak, namun sebagai suatu poedoman umum untuk memilih. Maksudnya bahwa prinsip moral dapat digunakan untuk memilih apakah tindakan-tindakan yang dilakukan perawat itu benar atau salah. Beberapa kategori prinsip diataranya :
Kebijakan (dan realisasi diri)
Kesejahteraan orang lain
Penghormatan terhadap otoritas
Kemasyarakatan / pribadi-pribadi
Dan keadilan
Seorang perawat harus mempunyai rasa kemanusiaan dan moralitas yang tinggi terhadap sesama. Karena denan begitu, antara perawat dan pasien akan terjalin hubungan yang baik. Perawat akan merasakan kepuasan batin, bila ia mampu membantu penyembuhan pasien dan si pasien sendiri merasa puas atas pelayanan perawatan yang diberikan, dengan kata lain terjadi interaksi antara perawat dan pasien.
Selain prinsip-prinsip moralitas yang dikemukakan di atas, ajaran moralitas dapat juga berdasarkan pada nilai-nilai yang terkandung dalam sila-sila pancasila, misalnya dalam sila I dan sila II.
1.Sila I (KeTuhanan Yag Maha Esa)
Bahwa kita meyakini akan adanya Tuhan (Allah SWT), yang akan selalu mengawasi segala tindakan-tindakan kita. Begitu juga denan perawat. Bila perawat melakukan Malapraktik, mungkin ia bisa lolos dari hukuman dunia. Tetapi hukum Tuhan sudah emnanti di sana (akhirat).
Jadi perawat harus mampu menjaga perilaku dengan baik, merawat pasien sebagai mana mestinya.
2.Sila II (Kemanusiaan Yang dail dan Beradab)
Di sini jelas bahwa moralitas berperan penting, khususnya moralitas perawat dalam menangani pasien. Perawat harus mempu bersikap adil dalam menghadapi pasien, baik itu kaya-miskin, tua-muda, besar-kecil, semua diperlakukan sama, dirawat sesuai dengan penyakit yang diderita pasien.







BAB III
ADAPTASI DI LINGKUNGAN BARU

Jika seorang memasuki pendidikan perawat, ia akan banyak menghadapi masalah yang baru. Orientasi dalam pendidikan dan pekerjaan merupakan jalan utama untuk dapat meyesuaiakan diri dalam lingkungan yang baru ini. Menyesuaikan diri berarti dapat memberi dan menerima dari lingkungannya.
Beberapa pedoman untuk meyesuaikan diri dalam lingkungan perawatan :
1.Menaati peraturan dan tata tertib yang ada di Rumah Sakit
2.Menurut dan menerima nasihat sebagai kebenaran dan keperluan meskipun belum dimengerti betul
3.Mencoba melihat segala sesuatu dari sudut atasan yang bertanggung jawab serta mencoba menempatkan diri di dalam pikiran dan perasaan si askit
4.Jujur dalam lahir batinnya dan tidak mementingkan diri sendiri
5.Memberi perhatian kepada apa yang dikatakan oleh atasan
Suasana Rumah Sakit biasanya dipengaruhi oleh anggota perawat yang ada pada lingkungan itu. Baik buruknya suasana tersebut antara lain ditentukan oleh kelakuan, sikap, akhlak dan semangat para perawat sehari-hari baik di dalam maupun di luar dinas. Disamping itu, suasana tersebut juga tergantung pada pimpinan, kegiatan, kegembiraan bekerja, sikap dan perbuatan pegawai-pegawainya sendiri.


A.Cara bergaul
Bagi perawat baru, cara bergaul ini penting artinya untuk menyesuaikan diri. Di Rumah Sakit sering akan dijumpai hal-hal yang dirasakan “ganjil” atau “aneh” mengenai adat kebiasaan orang yang belum pernah dikenal. Mungkin pribadi perawat sendiri juga akan dirasakan aneh/ganjil oleh orang lain. Rasa aneh semacam itu tidak usah menimbulkan rasa canggung.
Untuk dapat bergaul dengan baik, wajib menjalankan tata cara yang pantas. Kesopanan atas dasar saling menghormati dapat menjaga kemurnian pergaulan.
Pada abad 20 ini hampir tidak ada perbedaan wanita dan laki-laki dalam melaksanakan pekerjaan. Perawat laki-laki hampir sama banyaknya dengan perawat wanita. Tetapi batas pergaulan antara pemuda pemudi hendaknya selalu diperhatikan.
Tiap-tiap orang (pria/wanita), mempunyai kewajiban sendiri-sendiri sesuai dengan kemampuannya. Antara pria dan wanita ada adaya saling tarik. Tetapi dengan adanya peradaban dan pendidikan, daya tarik menarik ini dapat dibina sebagai naluri yang murni. Pergaulan antara gadis dan pemuda yang sopan, selalu disertai kewaspadaan dan menjaga kehormatan masing-masing.
Dalam hal bercakap-cakap, seorang perawat juga harus mempunyai etika, misalnya bila sedang bercakap-cakap hendaknya ia memandang muka lawan bicara dan mendegarkan dengan penuh perhatian, memberi kesempatan orang lain berbicara dengan tenang. perawat sendiri hendaknya berbicara dengan suara yang sedang, tenang tetapi tegas, tidak ribut tetapi juga tidak memperlihatkan rasa malu / takut.
Begitu juga kalau bertamu. Bila perawat datang bertamu, sebelumnya ia mengetahui waktu atau kesempatan orang yang ditamui untuk menerimanya. Pada waktu dinas biasanya tersedia jam tertentu untuk menerima tamu.
Peringatan kalau bertamu di rumah Sakit :
1.Tidak dibenarkan duduk di tempat tidur si sakit, sebaiknya mengambil kursi/tempat duduk lain
2.Tidak dibenarkan memperlihatkan kehkawatiran/tindakan lainnya yang dapat menambah beban pikiran/perasaan tak senang si sakit
3.Jika ada keluarga dekatnya, suami/istri datang hendaklah mengundurkan diri

B.Pakaian Dinas
Pakaian seragam dengan potongan tertentu menyatakan dari lingkungan manakah si pemakai bekerja. Jadi hendaknya diinsyafi bahwa pemakai seragam itu merupakan utusan dari suatu Rumah Sakit atau Lembaga Pendidikan.
Pakaian mencerminkan sifat si pemakainya, maka sebaiknya sangat berhati-hati jika mengenakan pakaian dinas.
Perawat wajib sederhana dalam soal pakaian dan cara berdandan. Pakaian bersih dan sopan dapat menimbulkan rasa senang dan kepercayaan si penderita untuk dirawat oleh perawat yang berpakaian demikian itu.

Perhiasan tidak boleh dipakai pada waktu dinas, karena :
1.Tidak sepadan dengan perawatan yang halus dan sederhana sifatnya
2.Kotoran-kotoran dan hama penyakit mudah melekat disitu
3.Dapat mengganggu gerak dalam bekerja
Pakaian dinas tidak pantas di pakai di luar dinas, karena pakaian dinas itu merupakan utusan dari suatu lingkungan. Dikhawatirkan bila disalahgunakan dapat mencemarkan nama baik lembaga kerja / lembaga pendidikannya.















BAB IV
SIKAP DAN PRIBADI DALAM PEKERJAN

Sikap dan pribadi menentukan segala perbuatan dan tingkah laku manusia. Keadaan sikap dan pribadi seseorang dipengaruhi oleh kekuatan batinnya : pikiran, perasan, kemauan dan ilham / intuisinya.
Kemauan seorang perawat merupakan bakat atau pemberian dari jiwanya. Ia dapat memilih dengan kekuatan pikiran, sehingga ia dapat memastikan mana yag baik dan mana yang tidak baik. Baik buruk kemauan itu tergantung pada tujuannya dan tujuan itu ditentukan oleh :
a.Keluhuran budi manusia
b.Kesosialan manusia
Orang yang berbudi luhur itu :
1.Pasti akan dihargai orang
2.Pasti akan memberi pengaruh baik pada masyarakat sekelilingnya
Anggota perawat yang tidak mempunyai keinginan belajar dan beranggapan bahwa dirinya sudah pandai, akan merugikan dirinya sendiri di kemudian hari.
Dalam pendidikan perawat, bukan saja mengerjakan perawatan merupakan bagian yang penting : mendidik budi pekerti dan membentuk disiplin yang teguh untuk mendapat hasil perawatan yang sebetulnya juga tak kalah pentingnya.
Berbicara tentang budi pekerti, tidak lepas dengan yang nemanya kejujuran. Dalam dunia perawatan kejujuran itu mempunyai arti yang luas sekali. Jujur dalam kelakuan dan pembicaraan adalah epnting untuk si sakit dan lingkungannya.
Kejujuran dalam perawatan dibagi atas 3 hal :
1.Kejujuran terhadap pekerjaan
2.Kejujuran terhadap lingkungan
3.Kejujuran dalam perkataan
Perawat hendaknya membiasakan diri menahan pembicaraan tentang hal-hal si sakit dengan orang yang tak mempunyai hal dalam hal itu dan yang tidak mengerti soal perawatan penderita, meskipun orang tersebut keluarga si sakit sendiri, perawat hendaknya berhati-hati dengan kata-kata yang dikeluarkannya.
Selain perawat harus jujur dalam menunaikan tugasnya, ia juga harus mengerti kata-kata apa yang dapat dikeluarkan sehibungan dengan penderita dan penyakitnya. Hal ini penting sekali karena berhubungan dengan jiwa dan keselamatan manusia.
Perawat harus hati-hai mengatakan perihal penyakit penderita, meskipun kepada keluarga terdekat. Sebaiknya diserahkan kepada dokter yang bersangkutan. Kemungkinan akibat yang tidak baik akan terjadi jika perawat menceritakan perihal penyakit penederita kepada orang lain / penderita itu sendiri mengetahui penyakitnya yag sebenarnya.
Menyimpan kata-kata yang dilukiskan di atas itulah yang dinamakan menyimpan “rahasia jabatan”. Suatu pelanggaran rahasia jabatan akan bertentangan dengan sumpah jabatan yang diucapkan oleh calon perawat sewaktu lulus ujian untuk memangku jabatan perawat.
SUMPAH JABATAN
“Saya bersumpah, bahwa saya akan mengerjakan perawatan dan pemeliharaan orang-orang sakit yang diserahkan kepada saya, di dalam muupun di luar Rumah Sakit, sebaik-baiknya, sesungguh-sungguhnya menurut aturan-aturan yang telah ditetapkan dalam cara perawatan yang baik, dengan tidak memandang pangkat, kedudukan, bangsa dan agama. Saya tidak akan membukakan kepada siapapun juga rahasia-rahasia yang mungkin saya ketahui sewaktu saya memegang jabatan sebagai perawat, kecuali jika diminta oleh pengadilan negeri sebagai saksi. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa memberi kekuatan kepada saya. Demikianlah saya bersumpah”.










BAB V
PENUTUP

A.Kesimpulan
Dari uraian-uraian yang dibahas didepan, penulis dapat menarik beberapa kesimpulan adalah sebagai berikut :
1.Seorang perawat harus mmepunyai budi perekti yang luhur, karena akan berfaedah bagi diri perawat maupun pasien
2.Untuk menjadi seorang perawat yang baik, ia harus memenuhi beberapa syarat/kriteria tertentu
3.Dalam proses perawatan ada 5 tahap yang dikemukakan oleh Gebby dan Lavin yaitu :
a.Tahap pengkajian
b.Tahap penegakan diagnosa keperawatan
c.Tahap penetapan rencana asuhan keperawatan
d.Tahap pelaksanaan tindakan yang direncanakan
e.Tahap pengevaluasian asuhan keperawatan
4.Seorang perawat harus memiliki rasa moralitas dan rasa kemanusiaan yang tinggi
5.Ajaran moralitas bagi perawat juga terkandung dalam sila-sila pancasila terutama sila I dan sila II
6.Perawat harus mampu beradaptasi dengan lingkungan kerjanya (Rumah Sakit) dengan berdasar pada pedoman untuk menyesuaikan diri dalam lingkungan perawatan
7.Perawat harus bisa bertanggung jawab dengan sumpah jabatan yang diucapkannya

B.Saran
Dari kesimpulan diatas penulis dapat sedikit memberi saran kepada calon perawat/perawat, yaitu :
1.Menjadi seorang perawat yang pertama harus mnecintai pekerjaannya
2.Perawat harus mempunyai kepribadian yang baik
3.Calon perawat harus mampu beradaptasi dengan lingkungan kerjanya yang baru
4.Perawat sebisa mungkin menjalin komunikasi dengan pasien, sehingga bisa terjalin hubungan yang akrab diantara keduanya
5.Perawat harus bisa membawa / menempatkan diri dimana ia berada






DAFTAR PUSTAKA

B. I., Onny. 1980. Etika Perawatan. Jakarta : Bhatara Karya Aksara.
DE Santo, John, Agus Cremers. 1995. Tahap-tahap Perkembangan Moral Lawrence Kahlberg. Yogyakarta : Kanisius (anggota IKAPI).
Asih, Luh Gede Yasmin. 1993. Prinsip-prinsip Merawat Berdasarkan Pendekatan Proses Keperawatan / Yoseph Rueng. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC














DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
BAB I PENDAHULUAN 1
A. LATAR BELAKANG 1
B. RUMUSAN MASALAH 2
C. TUJUAN 2
D. MANFAAT 3
BAB II KAJIAN TEOROTIK 4
A.ARTI BUDI PEKERTI DALAM PERAWATAN 4
B.SYARAT MENJADI PERAWAT YANG BAIK 6
C.PROSES PERAWATAN 8
D.PERTIMBANGAN MORAL BAGI PERAWAT DALAM MENJALANKAN TUGASNYA 13
BAB III ADAPTASI DI LINGKUNGAN BARU 16
BAB IV SIKAP DAN PRIBADI DALAM PEKERJAAN 20
BAB V PENUTUP 23
A. KESIMPULAN 23
B. SARAN 24
DAFTAR PUSTAKA

KATA PENGANTAR

Puji syukur Penulis panjatkan kehadirat allah SWT. Karena atas segala limpahan rahmat, karunia dan hidayahNya akhirnya Penulis mampu menyelesaikan makalah ini.
Makalah ini disusun untuk mengetahui bagaimana seorang perawat dalam menghadapi pasien. Moral juga menjadi pertimbangan bagi seorang perawat dalam menjalankan tugasnya. Apakah tindakan-tindakan perawat/etika perawat sesuai dengan norma-norma dalam Pancasila ?. Etika seorang perawat harus sesuai dengan norma-norma dalam Pancasila, karena sila – sila dalam Pancasila secara umum mengajarkan kepada kita saling menyayangi dan mengasihi dengan sesama. Selain itu sikap dan perilaku perawat harus dapat dipertanggungjawabkan tidak hanya kepada atasan tetapi juga kepada Tuhan YME. Secara umum semua manusia memang harus mempertanggungjawabkan semua perbuatannya kepada Tuhan Yang Maha Kuasa kelak di akhirat.
Penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada :
1.Bapak Drs. Ahmad Mutholiin, msi, selau Dosen Pembimbing.
2.Rekan-rekan dari keperawatan A dan B
3.Dan semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah banyak membantu hingga terselesaikannya makalah ini.


Semoga makalah ini berguna dan bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada umunya. Penulis menyadari sepenuhnya sebagai manusia biasa, tidak lepas dari kekurangan, begitu juga dengan makalah ini yang masih jauh dari sempurna. Untuk itu kritik dan saran yang sifatnya membangun tentunya, sangat penulis harapkan.



Penulis












MORAL DAN ETIKA PERAWAT
SEBAGAI TENAGA MEDIS DAN PELAYAN MASYARAKAT

MAKALAH

Disusun untuk Memenuhi Tugas Semester I
Mata Kuliah Pendidikan Pancasila
Dosen Pengampu : Drs. A. Mutholiin, M. Si











Disusun Oleh :






PROGRAM STUDI KEPERAWATAN
FAKULTAS ILMU KEDOKTERAN


More aboutMEDICAL, MEDICINE, FACTOR, HOSPYTAL